16 Januari 2020

How I Deal With This Feeling

Photo by Kelly Sikkema on Unsplash

Postingan curhat doang. Ngga dibaca juga gapapa.
Setiap ibu tuh pasti akan mengusahakan yang terbaik dong ya buat anaknya, termasuk dalam hal meng-ASI-hi. Segala macam cara untuk menaikkan produksi ASI mulai dari banyak makan makanan yang bergizi, selalu berusaha untuk merasa happy, sering-sering pumping, makan dan minum ASI booster pasti udah dijabanin. Kali ini aku mau cerita soal lika liku perjalanan meng-ASI-hi Anak Bayik selama hampir 11 bulan, berikut dengan berbagai drama yang ada.

Jadi, sebenernya aku bukan tipe yang bermasalah dengan ASI sejak Anak Bayik lahir. Pas hamil di 36-37 minggu itu, ASIku udah keluar. Sampai pas Anak Bayik lahir dan dbf pertama kali tuh juga aman-aman aja nggak ada masalah dengan ASI. Terus, karena aku baca-baca di instagram soal bagaimana mencukupi kebutuhan ASI untuk working mom, aku jadi beli alat pumping untuk bikin stok ASIP di kulkas.

Alat pumping pertamaku itu yang manual. Pertama kali pumping di hari ke 4 setelah melahirkan kalau aku nggak lupa, dan langsung dapat kurang lebih 160 ml. Hasilnya langsung masuk kulkas dan freezer. Sengaja akutu mulai pumping di awal, karena masa cutiku kan masih 3 bulan, jadi aku bisa ngumpulin stok ASIP yang banyak biar Anak Bayik nggak kekurangan, plus aku juga nggak perlu ngoyo kejar tayang.

Akhirnya botol-botol penuh ASIP mulai memadati freezer..
Setelah beberapa kali nyoba pumping pakai pompa manual, lama-lama nggak betah karena pompanya tuh sakit banget dan aku susah setting alatnya. Kalo kekendoran, nggak keluar itu ASI. Kalo kekencengan ya sakit juga. Udah gitu kalau misalnya habis pumping terus mau dbf, Anak Bayik gamau karena ada yang bengkak (yah you know what is that). Jadilah aku mulai belajar untuk pumping pakai tangan atau istilahnya tuh marmet kata mamak @rennatapranata.

Aku marmet 2x sehari di jam 10 pagi dan jam 10 malam. Setiap kali marmet aku nggak pernah targetin harus dapet sekian ratus ml. Sedapetnya aja. Dapat banyak ya bersyukur, kalau pas nggak banyak ya bersyukur juga. Pokoknya tetap happy. Karena kunci kelancaran ASI juga dipengaruhi oleh rasa bahagia dan mood dari si ibu. Oiya, ada kok tips and trick supaya pas marmet tu aliran ASI jadi lancar (dapet LDR), aku udah nerapin cara itu juga. Jangan kira tiap marmet aku selalu banjir yaa, enggak juga. Bahkan pernah kok basahin pantat botol doang. But it's okay..

Drama setelah marmet adalah, payudaraku lecet. Bukan lecet lagi sih, luka. Jadi di bagian yang diperah itu kulitnya terkelupas kayak kulit habis digarukin gara-gara digigit nyamuk gitu loh. Soalnya kalau marmet itu kan bagian kulit yang kena jempol kan itu-itu terus, jadinya yah lecet lah. Dan itu di kanan dan kiri. Kebayang rasanya marmet sambil nahan perih tapi tetep harus happy. Daripada nggak nabung ASIP, ya kaaaan? Yaudah dinikmatin aja lah rasa sakitnya gimana sambil berharap lukanya cepet sembuh dan nggak meninggalkan bekas. Terus, apakah lukanya sembuh? Alhamdulillah iya...

Setelah stok ASIP mulai membeku memenuhi freezer, ternyata daerah rumahku sering banget mati listrik T.T Ibu-ibu menyusui yang stok ASIP pasti bakalan panik banget kalau udah mati listrik sampai berjam-jam. Masalahnya adalah, ASIP beku, kalo udah encer gabisa dibekuin lagi gaes. Udah gitu asip beku yang udah encer cuma punya waktu 4 jam aja di suhu ruang. Jadi, intinya pada suatu hari, mati lampu lumayan lama banget dan akhirnya stok ASIP ku nggak bisa diselamatkan. Ah, jadi pen nangis kan inget ini. Akhirnya dengan penuh kerelaan, ASIP itu dibuang. Ya dibuang, orang udah nggak bisa diapa-apain lagi..

Mulai lagi deh dari awal..
Kali ini, aku bikin tempat cadangan untuk simpan stok ASIP. Jadi, selain di rumah mertuaku (tempatku tinggal), aku juga nyetok ASIP di rumah simbahku yang notabene kulkas kosong dan jarang banget mati listrik. Suamiku bertugas sebagai kurir ASIP yang mindah-mindahin ASIP dengan jarak tempuh kurang lebih 20 km-an lah. Capek? Yah, pokoknya prinsipku adalah aku mau ngasih yang terbaik buat anakku.

Menjelang masa cuti berakhir, aku mulai cari-cari pompa elektrik supaya pumping jadi lebih gampang. Kalau marmet kan nggak bisa disembarang tempat, begitupun kalau pakai yang manual. Kalau pakai pompa elektrik, tangan masih bebas ngapain aja selama proses pumping, dan nggak perlu terlalu terekspos. Maklum, di tempatku kerja ngga ada ruang laktasi. Jadi ya pinter-pinternya aja lah gimana caranya. Akhirnya aku sewa pompa elektrik (karena yang menurut orang-orang bagus dan awet itu lumayan mahal harganya) selama satu bulan. Ternyata Alhamdulillah cocok, dan aku mulai nyetok ASIP pakai pompa itu. Pumping juga bisa jadi lebih sering karena bisa sambil santai-santai.

Menjelang masa cuti berakhir juga adalah saat mendebarkan dimana suamiku belajar untuk ngasih ASIP ke Anak Bayik. Suamiku belajar gimana caranya menyiapkan ASIP, nurunin ke chiller, sterilin botol, menghangatkan ASIP sampai memastikan ASIP masuk ke perut Anak Bayik. Kalau dbf mah gampang banget, tapi kalau minumin ASIP? Ooooo tidak semudah itu ferguso. Awalnya aku mencoba tidak menggunakan dot. Aku coba semua media pemberian ASIP mulai dari botol sendok, pipet, sendok, gelas kecil (khusus untuk obat/ASIP), daaaaan semuanya tidak berhasil dengan baik. Hahaha.

Emang nggak mudah untuk Anak Bayik, untuk suamiku, bahkan untuk aku sendiri saat melalui proses ini. Kami semua belajar. Anak Bayik tuh gini, kalau aku ada di rumah, dia maunya dbf. Dan kalau aku di rumah, aku nggak tega liat dia minum nggak dbf. Padahal ya harus latihan dulu sebelum aku bener-bener masuk kerja. Akhirnya suamiku bilang, "Kamu me time dulu sana..". Jadilah ketemuan sama Akhi dan Rahma di Sushi Story waktu itu. Kutinggal pergi beberapa jam, dan pas pulang dikabari kalau Anak Bayik susah diminumin ASIP.

Gimana dong terusan?

Ya tetep dicoba. Sampai akhirnya hari pertama aku kerja lagi, Anak Bayik di rumah berdua sama suamiku. Selama aku tinggal kerja, minum Anak Bayik tetap aku pantau. Sedihnya adalah ketika dalam waktu 7 jam itu dia cuma mau minum 50 ml aja. Hiks, hiks. Ibu tau ini nggak mudah, nak..

Karena pemberian ASIP ini udah ngga sesuai dengan rencana awal, akhirnya kami mencoba pakai dot. Gimana hasilnya? Ternyata masih susah gaes. Minumnya nggak mau banyak. Aku coba evaluasi dari ASIPnya, caraku nyimpan udah sesuai dengan yang seharusnya kok. Cara mencairkannya juga udah sesuai dengan yang seharusnya kok.

Nah, pada masa ini kan kepotong lebaran tuh. Pas libur lebaran aku sempet bersih-bersih freezer dan menerima kenyataan bahwa aku harus mengosongkan freezer dari ASIP beku yang udah lebih dari 3 bulan diperah. Alhasil, dua kantong kresek gede itu isi freezer aku keluarin dan harus aku buang karena udah kadaluarsa. Kalau dihitung, mungkin ada 50an lebih kantong ASIP beku yang berakhir di pembuangan. HOOOOOOH MONANGES AJA WAKTU ITU. Freezer kini tersisa ASIP beku yang belum sampai 3 bulan dan menunggu dihabiskan oleh Anak Bayik.

Ternyata setelah dikulik-kulik, dilakukan penelitian, dan dicoba sampai berminggu-minggu kemudian dengan berbagai cara untuk ngasih ASIP ke Anak Bayik (entah itu ganti karet dot dan lain sebagainya), ditemukanlah solusi bagi permasalahan ini.

Anak Bayik mau minum kalau ASIPnya belum pernah dibekukan.

Drama apa lagi ini gaes?
Jadi, kalau ASIP baru sampai chiller, dia mau minum agak banyak. Tapi kalau ASIP beku yang dicairkan, BIG NO. Nah, mulai dari sinilah drama selanjutnya dimulai. Aku kudu kejar tayang gaes. ASIP di chiller cuma bisa bertahan maksimal 72 jam (cmiiw ya, seingetku gini tapi ada suhu pastinya kok, cuma aku lupa). Jadi, aku pumping hari ini untuk diminum Anak Bayik keesokan harinya. Nah, dalam sehari pumping pas kerja, aku cuma bisa 2x doang pas istirahat. Alhasil, paling aku cuma bawa pulang 2 botol aja setiap harinya.

Kadang kalau ada lebihan ya bisa tuh di kulkas sampai 3 botol penuh untuk diminum Anak Bayik dalam satu hari. Tapi, ternyata, Anak Bayik ini beneran gabisa diprediksi. Apalagi setelah MPASI, minum ASIP dia nggak langsung meningkat 100% gitu. Kadang cuma minum 100 ml doang, masih sisa 2 botol lagi dan kalau udah kelamaan tetep berakhir dengan "buang".

Kadang tuh saking akutu nggak tega buang ASIP, aku akan taruh ASIP basi di pinggir wastafel sampai ada orang lain yang buang itu ASIPnya. Yah pokoknya gitu lah.

Terakhir,
Sejak liburan akhir tahun kemarin, aku full tuh sama Anak Bayik. Liburan ke Bogor juga. Alhasil aku skip pumping dong karena ngga bakal bisa nyetok juga. Aku liburannya di Bogor (bawa ASIP nya ke Jogja gimane biar tetep bisa dipake ya kan?). Efeknya ternyata membuatku menyesal gaes. Pertama, PD yang jarang dipake DBF sama Anak Bayik jadi bengkak. Kedua, setelah balik ke Jogja dan mulai pumping lagi, hasilnya nggak sebanyak kemaren-kemaren dong. Huahauahauaua...

Pertamanya kayak yang, "Oh hasilnya segini.. Oke..", berusaha untuk tetep biasa aja walaupun kalau pumping pagi tuh seringnya cuma basahin pantat botol doang. Tapi setelah liburan ini bumer dan pakmer yang bantu momong Anak Bayik tuh bilang kalau ASIP yang aku siapin di rumah tu kurang. Anak Bayik sekarang minumnya udah banyak, plus air putih juga. Ya emang aku ngerasa banget kalau stok yang aku siapin kurang, dan sekarang lagi berusaha untuk memperbaiki semua.

Memperbaiki mindset, memperbaiki pola makan dan memperbaiki jadwal pumping. Harapanku cuma satu, ASIku cukup. Nggak berlebih nggak apa-apa, asalkan cukup, yasudah.

Oiya, kemaren sempet agak ketrigger gara-gara waktu pumping di sekolah (kebetulan yang busui nggak cuma aku), temenku dapet dua botol penuh dan aku cuma dapet sebotol aja dalam satu sesi pumping.

"Loh, punya bu xxx itu penuh sampe dua botol, kok punya njenengan enggak bu?"
Ingin aku ngegas rasanya, haha. Tapi yasudahlah. Ternyata memang sesensitif itu rasanya.

Daaaaaan di bulan ke 10 kemarin (kayaknya sih 10,5), akhirnya Anak Bayik minum sufor...
Bentar, tisu mana tisu..

Harapanku untuk bisa full ASI doang sampai Anak Bayik disapih sudahlah sirna. Awalnya kayak mengutuki diri gitu, "Elu sih pumping ga teratur, makan ga bener. Sekarang kurang kan ASInya.". Tapi mengingat bahwa Anak Bayik juga perlu tambahan cairan supaya tetep sehat dan bb nya nggak turun, akhirnya hati kecil ini perlahan menerima. Aku akan tetap mengusahakan ASI untuk Anak Bayik, sufor cuma tambahan. Tiap pulang kerja aku kudu bawain Anak Bayik oleh-oleh botol kaca yang terisi ASIP. Dan aku pasti bisa menyusui Anak Bayik, memenuhi haknya sampai 2 tahun nanti.

Sebenernya ngga ada yang berubah dari diriku. Cuma kadang sedih aja gitu. Tapi suamiku tu nguatin banget. Dia ngga pernah ngepush aku untuk saklek ini dan itu. Nggak pernah marah juga kalau aku nunjukin hasil pumping yang cuma basahin pantat botol doang, paling cuma ketawa. Dan suamiku adalah orang yang concern banget soal apa yang aku dan Anak Bayik makan. Dibalik semua kesibukannya ngajar dan nyawah, dia juga akan memilihkan makanan terbaik buat aku dan Anak Bayik. Masakin makanan enak, sesuatu yang aku nggak bisa lakukan.

Emang bener, jadi orang tua tu belajarnya setiap hari setiap waktu. Ngga ada ceritanya jadi orang tua tu terus bakal nyaman-nyaman aja. Kalau selalu terhanyut dengan perasaan mellow, sedih dan perasaan negatif lainnya, secara nggak sadar pasti akan terasa dan mungkin terbawa sama anak. Jadi, since hidupku bukan lagi hanya tentang aku, harus pinter-pinter mengolah rasa aja.

Om dan tante online, doakan kami sehat dan bahagia selalu ya :)

Kok panjang ya? Haha.

13 Januari 2020

DIY: Dekorasi Backdrop Aqiqah Sederhana dan Murah Meriah

Akhir bulan Desember lalu, aku diminta untuk bantuin adekku bikin dekorasi Aqiqah untuk anak pertamanya. Sebagai budhe yang baik (ya ampun udah jadi budhe aja) dan emang gatel banget tangan kalau ngomongin soal dekorasi, akhirnya aku setuju untuk bantu. Dari awal emang nggak ada niatan untuk sewa dekorasi yang kekinian gitu sih. Adekku pengen yang sederhana aja, tapi bagus. Jadinya ya nggak perlu lah yang mahal banget. Cukup pakai peralatan yang ada di rumah, kalaupun harus beli sesuatu ya jadinya nggak mahal-mahal banget.



Jadilah aku cari inspirasi di instagram lewat hashtag #dekorasiaqiqah. Emang banyak banget sih hasilnya, tapi menurutku kebanyakan yang too much gitu. Kalau mau ngikutin yang sama persis bakalan menghabiskan dana yang nggak sedikit. Coba cari-cari lewat postingan blog, tapi kok kurang memuaskan yaa (banyak mau nih budhe). Akhirnya ya coba desain sendiri dengan modal otak dan gambar dari freepik.com (inih website vektor andalanqu btw).

Aku cuma bikin desain backdropnya aja sih supaya ada bayangan pas dekor nanti kayak gimana. Nah, desain awal backdropnya tuh kayak gini.



Yang di-acc sama adekku adalah yang tulisannya warna biru.

Nah, sekarang saatnya mempersiapkan alat dan bahan. Total biaya yang dikeluarkan untuk bikin dekorasi backdrop DIY ini nggak sampai 150 ribu loh. Nanti bakal aku tulis rincian biaya yang dikeluarkan ya!

Bahan-bahan:
  1. Styrofoam warna kuning 
  2. Styrofoam warna biru laut 
  3. Balon bentuk love
  4. Lilin lem tembak
  5. Kain satin kiloan ukuran 3m 

Alat-alat:
  1. Stand backdrop foto ukuran 3m
  2. Lem tembak
  3. Alat potong gabus
  4. Peniti dan Jarum
Alat Potong Gabus

Stand Backdrop Foto

Langkah-langkah:
  1. Pertama aku buat ornamennya dulu dengan cara ngeprint di kertas bekas, kemudian dipotong dan dijiplak di atas styrofoam
  2. Potong styrofoam menggunakan alat potong gabus. Alat ini sistem kerjanya pakai panas di kawatnya gitu, jadi hati-hati ya menggunakannya.
  3. Setelah seluruh ornamen selesai, sisihkan dulu.
  4. Rakit stand backdrop fotonya, terus pasang kain satin pada bagian atas stand backdropnya. Kencangkan atau kunci pakai peniti atau jarum pentul supaya nggak lepas atau melorot.
  5. Teknik memasang kain satinnya adalah: bagian untuk ngunci sama tiangnya nggak usah dibuat terlalu panjang, asalkan dia nggak lepas udah cukup. Terus disusunnya jangan menegang, tapi dibikin agak bertumpuk supaya terkesan bervolume dan tidak menerawang. Sesuaikan juga dengan lebar kain ya.
  6. Tempelkan ornamen yang sudah disiapkan dengan menggunakan lem tembak. Nggak perlu seluruhnya sih, cukup satu titik aja di bagian belakang ornamen, terus langsung tempel aja di kain (supaya ngelepasnya nggak susah dan kainnya masih bisa dipakai untuk acara yang lain)
  7. Tinggikan stand backdrop sampai ketinggian maksimal, rapikan bagian samping dan bawah kain.
  8. Setelah balon ditiup, letakkan di bagian samping bawah kanan dan kiri backdrop.

Backdrop Aqiqah sudah selesai...
Btw backdrop ini aku pasang di garasi (karena acaranya emang di garasi beb, hehe). Jadi ukuran garasinya ya ngepas lah untuk satu mobil dan satu motor dijejerin. Untuk tambahannya, di bagian samping kiri dikasih hiasan bunga plastik karya ibuku. Sedangkan di samping kanan aku taruh rak putih untuk tempat frame (tadinya mau dikasih foto, tapi nggak sempet cetak mencetak) dan air serta perlengkapan gunting rambut (nggak kefoto). Bagian bawah aku kasih karpet yang ada aja di rumah, plus karpet quilting karya ibuku (ibuku emang kreatif banget tangannya).

Hasil akhirnya adalah sebagai berikut...



Puas banget aku sama hasil dekorasi DIY untuk aqiqah keponakanku. Sederhana tapi tetep enak dipandang dan bagus buat foto-foto. Pas mau bongkar rasanya kok eman-eman, haha. Akhirnya backdropnya bertahan beberapa hari di garasi sampai akhirnya tetep harus dibongkar dan ornamennya masih bisa dipakai di kamar keponakanku.

Oiya untuk rincian biayanya segini ya gaes:
1. Styrofoam warna kuning 2x@Rp 5000, Rp 10.000
2. Styrofoam warna biru laut 4x@Rp 5000, Rp 20.000
3. Balon bentuk love 10x@Rp 1000, Rp 10.000
4. Kain satin kiloan ukuran 3m Rp 60.000
5. Alat potong gabus Rp 50.000
Total Rp 150.000

Cukup hemat karena stand backdropnya punya adekku dan nggak perlu beli. Kalau kamu punya jenis kain lainnya yang bisa dipakai juga bisa kok untuk menggantikan kain satin. Dekorasi DIY ini juga bisa banget kalau mau dimodifikasi dengan penambahan lampu tumblr atau daun sintetis.

Okey, sampai jumpa di postingan DIY-ku yang lain ya!

6 Januari 2020

Mudik Naik Kereta bersama Anak Bayik

Setelah sekian lama, akhirnya kita ketemu lagi duhai Stasiun Tugu :')

Halo gaes..

Postingan ini harusnya naik sebelum tahun 2020. Tapi gapapa lah ya~

Setelah satu tahun berlalu, akhirnya aku punya kesempatan lagi untuk mudik ke tanah tempatku dibesarkan. Bogor. Bersamaan dengan liburan sekolah, aku nggak akan menyia-nyiakan waktu untuk quality time bersama keluargaku. Ya, hitung-hitung untuk menyeimbangkan antara kerja dan keluarga dong ya. Mosok setahun kerja ga boleh cuti seminggu buat mengunjungi orang tua? Anak macam apa~

Mudik kali ini sungguhlah berbeda. Persiapannya beneran sejak berbulan-bulan sebelumnya. Memikirkan semuanya dengan sangat matang. Karena apaaa? Yap, karena mudik kali ini, aku tidak lagi sendiri ataupun hanya berdua dengan suami. Kami sudah ketambahan seorang personil cilik, yaitu si Anak Bayik. Sebenernya Ibu Bapak udah nyuruh kami mudik bawa Anak Bayik sejak berbulan-bulan lalu sih, tapi karena waktu itu kami merasa si Anak Bayik belum siap secara mental, ditambah kerjaan yang emang belum ada senggangnya, akhirnya kami memutuskan untuk mudik ketika libur akhir tahun saat kami merasa bisa mempersiapkan diri lebih baik juga.

Nah, biar suatu hari nanti Anak Bayik bisa baca pengalaman mudik pertama kali yang dia alami, aku akan menuliskannya di sini. Syukur juga bisa jadi tips untuk para ortu yang berniat untuk mudik dengan transportasi umum sambil membawa anak bayi.

1. Kenali Anakmu
Ketika kami memutuskan untuk mudik di akhir tahun, beberapa bulan sebelumnya kami sudah mulai mempersiapkan diri. Kami belajar untuk mengenali anak kami sendiri. Tentang bagaimana kebiasaannya saat di perjalanan? Apakah ia mudah bosan? Bagaimana siklus tidurnya? Apa yang bisa dilakukan saat macet? Bagaimana ia makan ketika dalam perjalanan? dan lain sebagainya. Pokoknya segala macam kebiasaan yang dilakukannya setiap hari bisa menjadi informasi mengenai hal apa saja yang perlu kami antisipasi. Walaupun pada kenyataannya, ketika anak tumbuh, akan ada banyak yang berubah juga dalam dirinya. Misalnya, pas naik mobil yang berhenti di lampu merah saat usia 4 bulan, dia akan menangis. Eh pas sudah usia 10 bulan ternyata sudah nggak nangis lagi kalau mobil berhenti. Tetapi kalaupun ada perubahan, biasanya ya nggak akan jauh dari itu.

Jangan lupa sounding! Sejak beberapa bulan ke belakang, setiap ngajak Anak Bayi main atau ketika dia setengah tidur gitu aku suka bilang ke dia, "Adek, besok kita jalan-jalan ke tempat yanguti ya. Kita berangkat bertiga sama Ayah. Nanti di jalan kita bisa seneng-seneng, naik kereta (waktu itu sih kepikirannya langsung kereta aja gitu)." dan berbagai afirmasi positif lainnya. Intinya ajak bayi bekerja sama lewat alam bawah sadarnya.

Kenapa kami mengajak Anak Bayik mudik saat usia 10 bulan?
Selain karena memang sempetnya (dan kebetulan juga mudik ke Bogor kali ini adalah dalam rangka jenguk keponakan yang baru lahir, plus menghadiri aqiqahnya) pas si Anak Bayik usia segitu, menurut kami di usia segitu Anak Bayik udah mulai bisa ngasih sinyal tentang apa yang dia mau walaupun memang belum sempurna. Kami selaku orang tuanya juga udah mulai hafal jam makan, apa makanan yang disuka, dan snack apa yang disuka. Hafal juga ritme tidur dia gimana, dia akan tidur kalau apa, dan dia akan kebangun/ga nyaman tidur kalau apa. Jangan lupa mainan kesukaan dan  kebiasaan apa yang bisa bikin dia happy. Kami juga udah training Anak Bayik dengan ngajak dia bepergian dengan range waktu tertentu (misal lebih dari 3 jam dan sukses tanpa rewel). Anak bayi yang rewel tu kadang bikin emosi naik lho, kasihan di anak bayinya, kasihan orang tuanya dan kasihan lingkungan sekitarnya juga. Coba deh kalau kita ada di manaa gitu terus lihat bayi rewel nangis terus, kita pasti kasihan dan pengen ikut bantu menenangkan, kan?

2. Pilih Transportasi yang Akan Digunakan
Setelah mampu mengenali karakter anak, kami mulai memilih jenis transportasi yang akan dipakai. Untuk perjalanan jauh pertama si Anak Bayik, tentu kami akan memilih jenis transportasi yang nyaman dan aman. Urusan kantong boleh lah ada nego dikit, toh kegiatan ini nggak setiap bulan diadakan. Hehe.

Tanpa banyak berdebat, aku dan suamiku langsung kompak untuk memilih transportasi umum berupa kereta api. Kelasnya, kami pilih yang eksekutif dengan rangkaian kereta yang tidak memiliki gerbong bisnis ataupun ekonomi. Alasannya ya sederhana aja sih. Waktu tempuh yang relatif pendek, tanpa terlalu banyak berhenti, ruang untuk kaki lebih luas dan kami selaku orang tua juga merasa nyaman untuk 'momong'. 

Seat yang kami dudukin. Foto dari mysukmanablog

Loh, kok nggak naik pesawat aja kalau mau yang cepet?
Wah, walaupun aku udah berkali-kali naik pesawat buat PP Jogja-Jakarta pas masih bujangan dulu, aku tetap akan mikir berkali-kali untuk menjadikan pesawat sebagai pengalaman pertama Anak Bayik bepergian jauh. Sejujurnya, aku tu kalo naik pesawat bakal tegang banget selama tu pesawat belum menyentuh tanah. Hahaha. Gimana mau bikin anak bayik tenang di pesawat kalau emaknya aja gelisah. Dan suamiku sepertinya sependapat sama aku tentang hal ini.

3. Tentukan Waktu Keberangkatan
Rencana keberangkatan kami ke Bogor bertepatan dengan peak season liburan akhir tahun. Jadi, kami sudah memesan tiket 30 hari sebelum keberangkatan supaya tetap kebagian tempat dan perjalanan sesuai dengan rencana. Ini gambling banget sih, begitu keluar jadwal pembagian raport aku langsung gercep beli tiket.

Akhirnya kami memutuskan untuk berangkat dengan kereta Argo Dwipangga dengan waktu berangkat jam 20.42 dari stasiun Tugu dan berakhir di stasiun Jatinegara jam 4.02 keesokan harinya. Kami memilih jam berangkat malam hari yaitu pada saat jam tidur Anak Bayik. Sejak usia 4 bulan Anak Bayik udah mulai punya jam tidur dan bangun yang cukup teratur (alias kalaupun geser yaa paling beberapa menit aja), jadi kami udah tau nih dia bakal tidur jam berapa dan bangun kira-kira jam berapa. Dan kalo udah deep sleep, mau digendong-gendong atau kena berisik kek gimana juga bakal susah bangunnya. Kasian dong ngga bisa lihat pemandangan? Ya emang tujuannya bukan itu, kok. Anak segede Anak Bayik juga belum ngeh dan belum bisa rekam ingatan soal pemandangan. Nanti kalau dia udah semakin besar, kita ulangi trip naik keretanya dengan waktu perjalanan di siang hari. Ups, is that a promise?

Kami memilih seat paling depan, alias deket banget sama pintu dan bodres. Awalnya suamiku mikir kalau kami ambil di depan bakal berisik banget kan sama orang yg lalu lalang, jadi dia pengennya di tengah aja. Tapi kalau di tengah, ruang kaki lebih sempit dan kalau Anak Bayik rewel bakal ngganggu istirahat penumpang segerbong deh sedangkan kalau di depan kan bisa jadi suara tangisnya nggak bakal sampai ke belakang banget. Keputusannya, kami ambil seat 1A dan 1B.



4. Bawa Barang Secukupnya
Untuk trip kali ini aku berusaha banget untuk tidak membawa barang bawaan yang terlalu banyak. Emang ya, ketika udah punya bayi tuh semua faktor kenyamanan bener-bener jadi prioritas. Dulu suamiku ogah banget kalo travelling bawa koper, maunya backpack atau ransel aja yang bisa digendong-gendong. Tapi sekarang dia mau pake koper biar tinggal tarik aja nggak perlu gendong. Eh, tapi itu antara lebih nyaman atau karena punggung dan pundak yang semakin tua ya? Wkwk.

Kami cuma bawa 2 tas dan 1 koper. 1 tas Anak Bayik isinya printilan bayi (snack, popok, pakaian ganti, minyak telon, mainan) dan dompetku. 1 koper isinya baju (aku, suami dan anak bayi), dan 1 tas ransel lagi isinya laptop (karena liburan tetep kerjaaaaah gaessss), dudukan hipseat, makanan ringan dan selimut sama bantal Anak Bayik.

Tas bayi nya aku pake Hanzel ransel dari BabyGo. Tas bayi yang bisa buat naroh cooler bag dan ada slot laptop sampai 14"-nya. Udah gitu, di bagian belakang tas ada strap untuk naroh di koper. Ini bantu banget sih biar nggak perlu gendong-gendong. Cukup pasang di koper, terus tinggal tarik deh.





Untuk baby carriernya, aku bawa Soft Structure Carrier (SSC) Ultimo dari Cuddle Me. Gendongan yang selalu menjadi andalankuh dalam menggendong Anak Bayik dalam waktu lama tanpa bikin badan terlalu pegel. Aku cuma bawa satu gendongan ini aja tanpa bawa gendongan samping atau jarik dan sebagainya. Pertama, biar nggak terlalu banyak bawaan. Kedua, biar aku dan suami bisa sama-sama pakai dan nggak ngeribetin. Cukup ganti setting talinya aja kalau mau gantian gendong. Secharaaa ukuran pinggangku dan pinggang suami kan berbezaa.

Ini foto di mall. Pokoknya bentukannya kek ginih.


Kurang lebih kek gene ya, bisa hadap depan juga.

5. Pastikan tak Ada yang Tertinggal
Sebelum berangkat, pastikan nggak ada barang yang tertinggal ya. Jangan lupa topi, jaket dan kaos kaki untuk bayi karena di kereta itu dingin banget cuy kalau malam. Dompet berisi KTP/SIM juga jangan lupa dibawa. Bawa snack secukupnya, tapi bawa minuman yang lebih dari cukup (ini kalau aku). Karena aku masih menyusui, jadi bakal sering haus kalau sering dbf juga ke Anak Bayik.

6. Berangkaaaaat!
Setelah semua rangkaian persiapan beres, saatnya menuju stasiun!
Usahakan agar tiba di stasiun paling enggak 1 jam sebelum keberangkatan. Kemarin kami sampai di stasiun 2 setengah jam lebih cepat dari jadwal berangkat. Alhasil Anak Bayik sempet agak rewel karena gerah banget, berisik dan susah buat dbf. Walaupun akhirnya digendong sama ayahnya sambil jalan-jalan di stasiun dan bisa tidur juga kurang lebih satu jam.

Oiya, sebelum naik kereta aku juga ganti popok Anak Bayik supaya selama perjalanan nggak terganggu dengan popok yang basah dan bisa bobok pules. 

Pas udah masuk di kereta, ternyata seat paling depan itu emang luas banget sih itungannya menurutku. Karena ada ruang untuk kursi roda gitu. As long as nggak ada kursi roda yang membutuhkan ruang itu yaa gapapa ya aku pake untuk taruh barang. 
Barang semua ku taruh depan kaki.

Anak Bayik selalu excited dengan segala pengalaman pertamanya, termasuk naik kereta ini. Hasilnya, waktu yang sudah memasuki jam tidurnya ternyata tertunda 2 jam karena dia sibuk banget duduk-berdiri di kursi, lihat lampu dan minta jalan-jalan di sepanjang gerbong (ngga mau diajak duduk anteng). Untungnya sih dia nggak nangis ya. Akhirnya jam 11 malam barulah dia beneran ngantuk dan tidur di pangkuanku sampai kereta tiba di stasiun tujuan.

Maafkan muka yang distikerin karena uda ga kontrol bgt. Ngantuq~


Yeaaaaay!

Alhamdulillah segala hal yang direncanakan ternyata cukup berhasil. Walaupun pas Anak Bayik tidur di pangkuanku tuh ya pegelnya pake banget. Aku susah gerak, sementara Anak Bayik kalo tidur juga suka gegulingan. Akan lebih enak sebenernya kalau bawa stroller (kalau bayinya juga terbiasa bobok di stroller), jadi ortu tetep bisa istirahat dengan proper.

Terus, ternyata bantal bayi dan selimut yang aku siapin dari rumah nggak kepake selama perjalanan. Selain karena di kelas eksekutif udah dapet bantal dan selimut, ternyata Anak Bayik tetep keringetan dong di kereta yang dingin itu. Nah karena Anak Bayik keringetan, aku juga kepanasan dan hasilnya malah jadi buka jaket selama perjalanan.

Menurutku, kunci sukses perjalanan jauh dengan bawa bayi adalah kita sebagai orang tua yang memahami kebiasaan si anak. Jangan ikut panik kalau bayi mulai rewel. Tetap harus saling komunikasi antara suami dan istri. Kalau capek nggendong, bilang. Kalau minta gantian momong karena harus ke belakang atau perlu ngapain gitu, bilang. Ngga usah merasa nggak enakan, wong ya suami/istrinya sendiri, ya kan?

Seneng rasanya bisa membawa pengalaman pertama Anak Bayik naik kereta tanpa drama. Kalau kamu, gimana perjalanan mudikmu sambil bawa anak bayi?