10 Maret 2018

Pernah nggak ngerasa bete gara-gara nggak cocok sama berbagai macam kosmetik? Pernah nggak merasa putus asa karena masalah kulit wajah yang seolah nggak ada ujungnya? Kalau jawabannya pernah, berarti gue punya temen. Hehe.

Jadi gini, tipe kulit gue adalah yang sensitif dan cenderung berminyak, terutama di T zone. Ketika dulu gue SMP, ditambah hormon yang lagi naik turun, akibatnya ke wajah gue adalah kemunculan jerawat yang membandel. Tipe jerawatnya itu yang gede, dan susah banget kempesnya. Jaman segitu gue belum kenal skin care karena gue beneran cuek sekaligus nggak tau mau tanya sama siapa (dan nggak ada yang ngasihtau juga), ditambah arus informasi yang belum sederas sekarang.  Nah, kalaupun itu jerawat akhirnya bisa kempes, biasanya meninggalkan bekas yang nggak bagus di wajah. Jadilah dari jaman SMP, bagian hidung yang paling sering dihinggapi jerawat itu jadi agak nggak rata. Kalo lo tau kulit jeruk purut, nah semacam itu. Tapi ya nggak segitunya.

Dulu gue mikirnya "Yaelah emang kenapa kalo muka gue item? Jerawatan?". Dan gue melanjutkan pepanasan dengan berbagai kegiatan ekskul seperti voli, marching band dan paskibra tanpa melindungi kulit wajah gue dengan tabir surya. DAN SEKARANG GUE NYESEL BANGETTTTT :(

Pas SMA, masalah kulit wajah masih sama. Tapi lumayan ada perkembangan nih. Udah mulai kenal kosmetik, compact powder, lipgloss. Daaan karena muka udah nggak bener banget wujudnya, akhirnya gue ke dokter kulit dan dikasihlah krim siang, krim malam, sabun, toner dan lain sebagainya. Emang dasarnya gue nggak rutin menerapkan skin carenya, hasilnya juga nggak terlalu signifikan walaupun emang jumlahnya berkurang. Terus ketika gue tamat SMA dan kuliah ke Jogja, gue stop pemakaian skin carenya karena riweh kalau harus kirim-kirim krim dari Bogor ke Jogja. Akhirnya waktu itu cuma pakai facial foam aja setiap mandi dan sebelum tidur. Hasilnya? Ya jerawatan lagi.

Di semester 5, gue diantar oleh calon mertua gue (dulu, sekarang udah jadi mertua beneran) ke salah satu klinik kecantikan di Jogja. Mungkin mamah camer kasian liat muka gue yang sebenernya berpotensi untuk cantik, tapi kayaknya nggak keurus. Hahaha ya Allah T.T. Akhirnya konsultasi ke dokter spesialis kulit, tetep dikasih krim ini itu, dan ditambah dengan beberapa persyaratan tambahan. Salah satunya adalah: NGGAK BOLEH PAKAI COMPACT POWDER SETIAP HARI.

Nah, mulai sejak itu gue akrab dengan bedak bayi. Iyaaa, mungkin kulit wajah gue sensitifnya kayak pantat bayi. Mau kuliah pake bedak bayi, mau main pake bedak bayi. Dan berhubung belom jaman buat kondangan kesana kemari, akhirnya compact powder yang masih tersisa gue simpan di lemari dan tak pernah tersentuh lagi.

Gue juga pernah couter. Itu tuh yang jerawat atau milia atau fleknya kayak semacam dibakar pake alat khusus gitu dengan sebelumnya dikasih anestesi biar nggak sakit-sakit amat. Udahannya kagak boleh cuci muka pake air mentah, harus pakai AQUA dong. Buset dah, berasa tajir banget gue cuci muka pake AQUA. Wudhu juga iya pake AQUA (pas muka doang tapi). Hasil dari couter adalah, muka gue jadi lumayan halus. Cuma yaaa, karena kena debu, minyak, tetep weh ada beberapa jerawat yang balik lagi. Perawatan kayak gini emang nggak bisa sekali seumur hidup, jadi tetep harus kontinyu beberapa bulan sekali. Tapiiiii, mahal bo. Wkwk. Ya ada harga ada rupa lah ya.

Pas sabun wajah dari dokternya habis, gue mengganti dengan cuci muka pakai sabun bayi. Lumayan efektif loh ternyata, jerawat lumayan berkurang. Tapi efeknya udah cuma gitu doang. Artinya, sabun bayi nggak bikin wajah jadi glowing atau berbagai benefit lainnya. Tapi karena gue ngerasa masalah wajah paling parah adalah jerawat, ketika dia berkurang itu udah bersyukur banget. Sampai ketika salah satu temen yang gue ceritain kalau gue cuci muka pake sabun bayi ada yang bilang, "Emangnya ampuh ya pakai sabun bayi? Kan wajah kita harusnya lebih kotor, dan harus ada ekstra effort untuk bersihinnya".

Nggak persis sih, tapi kurang lebih begitu lah intinya.

Habis itu gue mikir-mikir, iya juga ya. Dan di saat yang hampir bersamaan, calon mbak ipar gue (dulu) ngenalin sama sabun walet yang warna hitam itu. Itu juga lumayan mengurangi jerawat. Tapi gue cuma satu periode pakai. Pas sabunnya kecemplung WC, gue nggak repurchase lagi. Hahaha. Terus gue kembali ke sabun bayi dan sesekali pakai facial foamnya wardah yang khusus jerawat. Does it works? Emm, nggak juga. Haha.

Source: bukalapak


Nah, beberapa hari setelah menikah, kulit wajah gue jerawatan parah. Mungkin karena saking banyaknya kosmetik yang nempel di muka, si muka kaget. Sempet nyaris sebulan jerawat tiba-tiba muncul banyak di T zone, bahkan di pipi yang biasanya nggak ada jerawat juga jadi jerawat bruntusan dan gede-gede juga. Pokoknya ngeri. Itu fase tidak-pede kesekian kali yang gue rasakan setelah gue lupa kapan terakhir kali gue merasakannya.

Akhirnya gue mulai browsing facial foam yang bisa memperbaiki wajah yang jerawatan parah ini. Dan ketemulah sabun JF Sulfur. Dari dua varian yang ada, udah gue coba semua. Gue pakai tiap mandi dan sebelum tidur. Kandungan sulfurnya bikin jerawat cepet kering. Terus gue tambahin pakai intensive acne carenya Sariayu yang ekstrak daun pegagan dan belerang. Baunya lumayan nyengat sih, udah gitu cukup boros juga. Tapi kalau calon jerawat udah mulai muncul, dibasmi pakai itu langsung hilang besokannya. Untuk bedaknya, gue masih setia dengan loose powder instead of compact powder. Sekarang gue pakai Marcks. 

Beberapa waktu lalu, gue mencoba untuk datang kondangan dengan kondisi full makeup. Nggak pakai foundation sih, cuma BB cream aja. Hasilnya, besokannya tetep muncul jerawat. Wkwk. Ampun dah. 

Ada banyak banget perubahan dan perkembangan perihal skin care yang gue pakai sejak SMP sampai sekarang dah ibu-ibu. Setelah mandi, dengan kulit wajah setengah kering, gue pakai  tonernya Emina. Habis itu pakai mousturizing creamnya Melilea. Terus ditumpuk pake bedak Marcks.

Kalau bicara hasilnya sampai detik ini. Jerawat jauuuuuh berkurang dibanding dulu. Tapi sayangnya, bekasnya masih ada. Tapi ada pelajaran berharga yang bisa gue ambil untuk mencegah biar si jerawat membandel nggak muncul berlebihan lagi. Pertama, JANGAN DIPIKIRIN! Semakin gue mikirin jerawat sebiji yang nongol di jidat, semakin betah dia. Cuek aja, sambil diam-diam tetap rutin merawat.

Kedua, bener-bener hindarin megang muka dengan tangan kosong secara langsung. Kita nggak tau kan sekotor apa tangan kita. Megangnya pakai tisu aja. Kalau gatel ya ngusap pakai tisu nya agak ditekan-tekan. Kalau ada jerawat mateng, udah mau keluar 'nasi'nya dan terpaksa harus dibersihkan, pastikan dulu tangan kita bersih. 

Ketiga, RAWATLAH WAJAH DENGAN TEKUN! Terutama sebelum tidur nih. Pengaruhnya paling gede nih, soalnya pas tidur kan badan dan kulit lagi istirahat tuh, Jadi lebih efektif. Jangan males buat menyisihkan waktu barang 5-10 menit untuk cuci muka. Kalau males atau emang nggak pake skin care harian sebelum tidur, minimal cuci muka deh. 

Keempat, rajin minum air putih dan konsumsi sayur serta buah segar. Gue termasuk orang yang jarang absen minum air putih, apalagi kalau duduk lama di depan komputer. Kalau buah yang bagus buat kulit sih biasanya gue makan apel. 

Sok idih banget gue. Padahal cuci muka sebelum tidur aja blentang-blentong :D

Kesimpulannya, ada dua faktor yang cukup berpengaruh dalam munculnya jerawat di wajah gue: PERILAKU dan KOSMETIK. Semakin banyak bahan-bahan kimia dalam kosmetik yang gue pakai, kecenderungan untuk berjerawat akan semakin tinggi. Sedangkan kalau gue pake produk bayi yang (seenggaknya) relatif lebih aman, maka kulit juga jadi lebih bersahabat. 

Nanti kalau ada perubahan yang konsisten (perubahan kok konsisten), maksudnya gue nemu cara yang bisa membuat kulit wajah jadi lebih sehat (bersih, segar dan tidak kusam), post ini akan gue update atau gue tulis di post selanjutnya.

Da~~


Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates