25 November 2017

Hari ini genap satu bulan pasca ijab qabul yang Farid dan ayah gue ucapkan pagi itu. Rasanya jadi newly-wed itu amat sangat bahagia sekaligus penuh kejutan. Bagaimana tidak, mulai saat itu, dari bangun tidur sampai tidur lagi bisa ketemu sama si dia yang tercinta. Yang waktu masih belum nikah dulu, tiap jam 8 malem udah keburu-buru pamitan pulang, sekarang bisa selalu stand by jam berapapun. Lebih dari itu, setelah menikah ini segala sesuatunya nggak bisa cuma mikirin diri sendiri. Gue yang udah 6 tahun hidup jauh dari orang tua dan melakukan segala sesuatunya 'nyaris' sendirian dan hanya untuk untuk diri gue sendiri, sekarang udah ada yang bisa diajakin kerja sama. Apakah lantas pekerjaan rumah jadi lebih mudah? Jawabannya bisa ya, bisa enggak. Yang pasti adalah, kebahagiaan itu ada saat kita bisa melewati semua hal bersama dengan dia yang tercinta.

Setelah di postingan sebelumnya gue cerita soal administrasi untuk bisa melangsungkan pernikahan, kali ini gue akan cerita tentang siapa aja yang ada di balik layar persiapan sampai pelaksanaan pernikahan gue dan Farid. Hastag yang ada di judul itu baru kepikiran tadi, hehe, jadi kalo disearch di IG nggak bakalan ada #penting. Mudah-mudahan ini bisa jadi referensi untuk pasangan yang hendak melangsungkan pernikahan di daerah Gunung Putri - Citeureup, Kab. Bogor, Jawa Barat.

Ngunduh Mantu #221017
1. Venue
Housing Indocement #131017
Tempat adalah hal yang paling krusial untuk melangsungkan pernikahan. Jadi ini yang paling pertama dicari. Gue booking di bulan Juli akhir untuk acara bulan Oktober. Karena gue tinggal di perumahan yang jalannya cukup sempit buat menggelar acara hajatan, keluarga gue memutuskan untuk nyewa gedung aja. Kelebihannya kalau nyewa gedung adalah, yang punya hajat nggak perlu terlalu repot dengan urusan rumah. Tempatnya juga lebih luas kalau di gedung, udah ada lahan parkirnya juga, fasilitas lebih lengkap dan nggak bakal ngganggu fasilitas umum (misalnya sampe nutup jalan).
Gedung yang waktu itu jadi pilihan adalah Aula Masjid As-Salaam atau Aula Housing Indocement. Kedua gedung ini jadi pilihan karena lokasinya yang cukup strategis dan kemudahan akses sewa gedungnya karena ayah gue karyawan di Indocement. Gue nggak tau sih kalau bukan karyawan bakalan lebih susah atau enggak. Setelah diskusi lebih dalam, keluarga gue akhirnya milih di Aula Housing Indocement aja. Dari tanggal yang keluarga gue ajukan, ternyata udah ada yang booking duluan. Hiks. Akhirnya gue mundur seminggu. Tanggalnya nggak jadi tanggal cantik deh wkwk.
Kalau sewa di Aula Housing, penyewa bakal dapat 2 rumah yang bisa dipakai untuk transit keluarga besan dan tempat makeup. Meskipun nggak mewah, tapi cukup banget. Lengkap dengan AC pula.
Soal tempat dan tanggal udah kelar. Selanjutnya gue cari undangan dan wedding organizer.
2. Undangan
Setelah tanggal, waktu dan tempat fix, gue baru bikin undangan. Kalau nggak salah gue bikinnya awal September, dengan asumsi kalau nyetak undangan itu palingan nggak butuh waktu lama, 2 minggu kelar. Sebagai amateur-designer #halah, desain undangan gue bikin sendiri, nanti tinggal cari jasa cetaknya.
Untuk jasa cetak, gue coba searching di instagram. Nge-DM berbagai akun penyedia layanan jasa cetak undangan. Setelah survei harga kesana kemari, ketemulah salah satu jasa yang harganya nggak terlalu mahal tapi kualitasnya juga nggak murahan. IG nya adalah @centralpernikunik. Gue lihat display instagramnya lumayan oke punya, ownernya juga cukup fast response. Untungnya lagi adalah, lokasinya satu arah dengan akses untuk ke tempat kerja. Jadinya nggak usah ngalang deh.
Ownernya ternyata seumuran sama gue dan Farid, dan kuliah di kampus yang sama, cuma beda fakultas. Jadi, pas ngambil undangan yang beratnya segede gaban itu (karena sekardus gede bok!), kami malah sempet saling cerita tentang kuliahan. Kata ownernya, dia sibuk bikinin undangan buat orang lain, tapi belum kepikiran bikin buat dirinya sendiri. Hehe. #marikitadoakanmasownernya
3. Wedding Organizer (WO)
Pencarian wedding organizer ini butuh waktu yang lumayan lama. Gue mulai tanya-tanya ke temen yang udah nikah duluan, sampai cari-cari via instagram. Gue mulai membandingkan harga kalau sewa dekorasi-rias-catering-dll nya terpisah dan udah dalam satu paket. Sempet ada kejadian salah satu WO yang gue kontak ini baper, terus agak marah-marah gitu sama gue karena di mata dia, konfirmasi gue terlalu lama. Haha. Setelah gue dapet beberapa paketan dan harganya, gue share ke keluarga inti. Kami berembug berhari-hari, sampai akhirnya temen ayah gue ngasihtau WO yang dia pakai waktu nikahin anaknya beberapa bulan lalu. Katanya cateringnya lumayan enak, ayah-ibu gue yang waktu itu dateng kondangan juga bilang cateringnya lumayan enak. Terus yang punya WO itu juga ternyata kenal sama tante gue. Ahahaha. Cocok.. Akhirnya gue dikasih kontak whatsapp Mbak Tuti selaku owner dan mulai tanya-tanya.
Yang bikin gue tambah seneng adalah, ternyata baju yang gue dan Farid mau ada di WO nya Mbak Tuti. Lihat-lihat portfolio dekorasinya juga lumayan. Mbak Tuti orangnya juga super baik dan ramah, mau tanya-tanya jam berapapun tetep dilayani. Gue sama Mbak Tuti ini Cuma mengandalkan Whatsapp buat komunikasi. Ayah-ibu gue juga baru dateng ke rumah Mbak Tuti buat ngobrol-ngobrol pas udah bulan Agustus pertengahan.
Gue jadinya ambil paket di Mbak Tuti. Jadi, segala hal mulai dari rias-dekor-catering-dokumentasi sampai souvenir pun Mbak Tuti yang pegang. Gue tinggal bilang aja mau yang kaya gimana. Oiya, soal souvenirnya tuh gini; jadi, karena gue ambil paket untuk jumlah undangan tertentu, ada bonus photobooth unlimited. Nah, itulah souvenirnya. Udah include di paket dan nggak perlu nambah biaya lagi. Ini sih lumayan neken budget banget.
Komunikasi sama Mbak Tuti nggak sebatas hubungan soal wedding gue doang. Beberapa kali pernah kontak-kontakan terus ujung-ujungnya beliau nyemangatin gue pas gue di sekolahan. Hihi. Pas lagi ngurusin nikahan gue, Mbak Tuti baru hamil gede loh. Dan jobnya dia itu bisa tiap minggu ada, apalagi bulan September kemarin kan Idul Adha tuh, bisa sampai 3 job per minggu. Wabiayasa bukan~
Untuk konsep besar pernikahannya, gue sama Farid milih pakai adat Jawa. Tadinya mau cari baju yang bludru warna hijau, tapi ternyata susah dan nggak sesuai pakem. Jadinya pakai kebaya hitam aja.
Di H-1, ternyata ada hal yang masih mis. Yaitu soal frame yang bakal dipakai buat naruh handlettering. Salah paham dikit sih, tapi lagi-lagi Mbak Tuti dengan sigap bisa menyelesaikan permasalahan itu. Gue jadi tenang. Ahahaha.
4. Baju Akad



Baju akadnya gue bikin di penjahit langganan deket rumah. Gue nyari inspirasinya dari Pinterest. Gue pengen pakai baju yang kelihatan elegan, tapi tetep simpel. Dan yang pasti, harus bikin badan gue keliatan berisi. Haha. Problematika yang tidak biasa banget kan gue. Saat bride-to-be yang lain galau karena mau nikah tapi badannya nggak kurus-kurus, gue malah galau karena nggak gemuk-gemuk.
Kerempongan terjadi saat gue nyari-nyari kerudung yang buat akad. Bolak balik toko kain ternyata yang gue cari nggak ada. Akhirnya ketemunya di toko busana muslim Annisa di jalan Solo. Hahaha. Alhamdulillah dapet warna yang pas banget sama yang dicari.
5. Seserahan
Belum selesai dibungkus.

Buat seserahannya gue nggak ribet sih. Modalnya cuma googling dan tanya ke calon ibuk mertua (waktu itu) buat tau seserahan apa aja yang mesti disiapkan. Gue sama Farid pengennya seserahan ini bakalan berguna untuk menunjang kehidupan berumah tangga. Dan yang terpenting adalah, hemat. Haha. Jadilah, untuk boks seserahannya kami bikin custom di tukang kayu. Minta dibikinin dengan beberapa ukuran yang berbeda. Setelah dipakai di nikahan nanti, boksnya tetep bisa dipakai untuk storage ataupun buat jadi nampan.
Untuk isinya. Standar sih ya. Googling aja deh pokoknya hehe. Gue sama Farid milih sendiri isinya mau apa. Jadilah hampir dua minggu muter-muter cuma buat nyari seserahan. Iyaa, waktunya agak repot karena kalo pagi sampe sore gue di sekolah. Terus nyari seserahannya sore. Cuma dapet sedikit terus udah capek. Belom lagi kalo udah mulai bandingin harga. Bisa bolak-balik ke toko tertentu tapi karena keburu capek malah nggak jadi dapet barang yang dicari. Hahaha.
Kelar urusan isi dan wadahnya, kami sempet survei jasa yang bisa bungkus seserahan. Ternyata mahal bo! Untuk satu boks aja jasanya minimal 40.000. Kalau dikali 5 aja udah 200.000 buat bungkus seserahan doang. Alhasil, mengingat tangan gue ini kadang nggak bisa diem, akhirnya kami memutuskan untuk bungkus seserahannya sendiri. Hahaha. Bermodalkan pinterest untuk cari inspirasi. Dibantuin ngelembur sampe H-7. Akhirnya kelar juga. Sama sekali nggak merasa repot sih gue, soalnya ngerjainnya seneng-seneng aja.
6. Cincin Nikah
Untuk bagian yang ini, gue nggak nyiapin sama sekali karena dari awal emang gue bakal pakai cincin tunangan. Jadi, yang ini skip ya.
7. Wedding Sign
Seperti biasa, nggambar sendiri dooong. Kalo mentemen mo pesen buat nikahannya juga boleh banget. Hehehe.

A post shared by Sasmitaloka Art🎨 (@sasmitalokart) on

Kalau dilihat-lihat, hampir sebagian besar printilan emang gue kerjain berdua sama Farid. Nggak ribet nyari-nyari, lebih hemat, dan puas juga. Yang gue tulis di atas adalah detail A to Z di acara yang di Bogor. Untuk acara ngunduh mantu yang di Kulon Progo so far nggak terlalu ribet juga karena gue pakai baju yang dipakai pas akad. Tapi dengan riasan yang agak beda dikit.

Untuk acara ngunduh mantu, yang bikin gue jadi cantik adalah dedek Nopi @syaabrinann. Terus hijab do nya emang pengen yang sederhana, jadilah gue pakai seperti yang biasanya gue pakai.

Terima kasih buat semua pihak yang udah berkenan repot di acara pernikahan gue sama Farid. Orang tua kami, adik dan kakak, keluarga besar, om tante, pakde budhe, sepupu-sepupu, teman-teman, sahabat dan tetangga kanan kiri yang jauh lebih repot dibandingkan mantennya. Aku sama Farid nggak bisa membalas apapun, mudah-mudahan Allah menerima kebaikan semuanya sebagai ladang pahala, dan mudah-mudahan Allah membalas dengan berlipat ganda. Aamiin.

Cerita tentang kehidupan newly-wed gue tulis di postingan lain ya. Mudah-mudahan tulisan ini bisa jadi inspirasi dan kalau mau contact person atau info yang lebih detail, feel free to ask me on comment section below. Thank you~





We're our dream come true ♥

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates