8 Maret 2017

Selasa sore minggu kemarin gue diminta untuk ke Ambarrukmo untuk ngasihin titipan babe buat simbah. Ya, semenjak kerja di Kulon Progo, gue jadi jarang ke Ambarrukmo karena kalau kesana itu lebih enak sekalian nginep tapi kalau mau ke tempat kerja jadi jauh banget dan perjalannya bakal macet. Kan lumayan 23 km kalo sambil macet-macetan. Saking lamanya nggak kesana, gue sampe sering banget ditanyain sama simbah. Dan pas kebeneran kemaren ada titipan itulah, gue akhirnya memutusan untuk ke Ambarrukmo, ngasihin titipan babe ke simbah sekalian nginep semalem. Besokannya udah gue niatin berangkat ke tempat kerjanya lebih pagi, which is sebelum jam 6 gue udah harus jalan.

Sebelum pulang dari tempat kerja, tiba-tiba gue kepikiran untuk ngajak temen-temen kuliah buat meetup karena Ambarrukmo itu kan searah sama Kota, mumpung. Hehe. Biasanya kalo berangkat-pulang dari tempat kerja, gue lewat pinggir kota yang pemandangannya masih sawah semua. Nah, temen-temen yang gue ajak ini adalah temen-temen kuliah yang sekarang udah sama-sama jadi guru di berbagai sekolah, punya wacana buat ketemuan tapi selalu aja gagal. Eh ternyata gayung pun bersambut. Ketika gue ngajak, ternyata Akhi langsung ngajak nonton, terus Disma juga bisa join. Setelah diskusi mau nonton film apa, dimana dan jam berapa, akhirnya kami memutuskan untuk langsung ketemu di bioskopnya.

Filmnya mulai jam 16.40, gue kelar kerja jam 14.45. Estimasi perjalanan dari Nanggulan sampe Jalan Solo pas jam segitu adalah 60 menit. Ternyataaa, ketika gue berangkat dari sekolah jam 15.15, gue sampai di Jalan Solo udah jam 16.25. Lama juga ternyata. Oiya, tempat kami janjian adalah Lippo Mall Jogja. Kemaren itu adalah kali pertama gue masuk ke sana, sendirian pula. Begitu selesai parkirin motor, masuk lift sambil agak parno, seketika gue mengalami disorientasi arah. Bingung, celingak celinguk, ditambah sinyal yang nggak stabil jadinya gue mau telfon aja susah -_____- 

Jadi sebenernya, kami juga janjian sama Rahma sama Annis dan langsung ketemuan di Cinemaxx juga. Setelah nungguin Disma dateng, kami masuk ke bioskop sekitar jam 16.50 dan untungnya filmnya belum mulai.

Film yang mau ditonton itu sequelnya Surga yang Tak Dirindukan, alias Surga yang Tak Dirindukan 2. Pas film pertamanya muncul, gue nonton sama Akhi di XXI Ambarrukmo Plaza. Janjiannya dadakan juga kek gini. Tapi berdua doang. Pas nonton film itu, yaaaa cukup lah membuat gue meneteskan air mata. Kalo nggak salah film pertamanya keluar tahun 2014. Postingan gue tentang SYTD bisa dibaca di sini. Pas nonton, sesenggukan. Keluar bioskop mata merah dan sentrap-sentrup. Wkwk. Makanya gue penasaran, apakah SYTD 2 ini juga bisa bikin gue nangis lagi? Begitu duduk di kursi bioskop, gue langsung ancang-ancang siapin tissu. 


Poster from here

SYTD 2 awalnya bakal dilaunching bulan Desember 2016, tapi ternyata diundur dan baru tayang tanggal 9 Februari 2017. Awal keluar, pengen sih nonton. Pengen tau kelanjutan kisah Arini-Pras-Meirose kek gimana. Apalagi ditambah banyak karakter baru. Gue penasaran apakah masih tentang poligami lagi atau enggak. Tapiii, waktu itu partner nontonnya belum ada. Kalo Farid diajakin nonton film Indonesia mah mana mauu. Hehe.

Di awal film, seolah flashback adegan kecelakaan mobil Meirose (Raline Shah) dulu. Tapi tenang aja, Pras (Fedi Nuril) di film ini nggak nambah istri lagi kok. Adegan kecelakaan malah dibikin kocak dan banyak penonton yang ketawa. Terus, rumah Pras sama Arini (Laudya Chintya Bella) juga udah bukan di rumah yang di Sewon itu alias udah pindah ke rumah yang lebih gede. Nggak kayak seri pertamanya, SYTD 2 lebih banyak mengahbiskan latar cerita di Budapest. Hampir 90% cerita berlatar di Budapest saat Arini, managernya Arini (Nora Danish) dan Nadia harus menghadiri acara yang berkaitan dengan buku dongeng yang diterbitin sama Arini. Yang bikin ketawa nggak udah-udah adalah kelakuannya guide Arini selama di Budapest (Muhadkly Acho). Ditambah Amran (Kemal Palevi) dan Hartono (Tanta Ginting) yang masih aja ngomongin soal poligami. 

Jauh-jauh ke Budapest, ternyata di sana Arini ketemu lagi sama Meirose. Hidup Meirose udah baik di sana, udah ketemu bapaknya juga dan udah punya toko sendiri. Hubungan Arini dengan Meirose juga udah membaik, nggak kek pas pertama kali Arini tau Meirose adalah juga istrinya Pras.

Adegan yang udah mulai sedih adalah ketika Arini ketauan sakit. Okelah, Arininya bikin sedih, tapi yang lebih sedih adalah Nadia (Sandrina Michelle), anak sekecil itu harus tau rahasia ibunya. Harus bersiap menghadapi sesuatu hal yang besar dalam hidupnya dan harus bisa menata hatinya sendiri juga menata hati orang yang dia sayang. 

Ternyata kisah cinta di SYTD 2 ini lebih rumit dibanding seri pertamanya, ditambah dengan kehadiran Dokter Syarif (Reza Rahadian) yang ternyata punya andil cukup besar dalam cerita, dan bikin penonton gemes karena ada kisah cinta yang ternyata muter-muter. Hahaha. 

Di film ini, semua orang ingin berusaha saling membahagiakan. Ada yang dengan cara berusaha menutupi sesuatu, ada yang dengan cara menuruti semua keinginannya, ada yang memberikan kejutan-kejutan kecil, ada juga yang dengan lapang dada menerima. Bahwa setiap orang punya keinginan, tapi tetap harus ada yang mengalah. Mengalah untuk kebaikan bersama dengan berbagai pertimbangan yang ada. 

Walaupun di akhir film ini ada adegan yang harusnya membahagiakan, tapi karena suasananya masih sedih ya gue sendiri sih feelnya nggak dapet buat ikut bahagia. Pertanyaan-pertanyaan tentang si Dokter Syarif ini akhirnya bakal gimana juga terjawab di bagian akhir.

Daaaan tebaaak, gue nggak nangis ternyata nonton film ini. Mungkin karena baru mau sedih, terus ketawa lagi, mau sedih, ketawa lagi, udah gitu pas nonton kemaren itu gue lagi pilek. Kebayang dong kalo gue nangis efeknya bakal kek gimana? Tapi overall SYTD 2 ini menawarkan cerita yang serupa tapi tak sama dengan SYTD. Kalau nontonnya serius sih kemungkinan bakal nangis, soalnya pas nonton gue denger ada yang sesenggukan juga. Tapi kalo gue, Disma sama Rahma malah cekikikan. Banyak yang bikin salah fokus karena pengambilan gambar yang kebanyakan close up wajah aktris dan aktornya, misalnya gue gagal fokus karena alisnya Meirose yang suka ketarik-tarik ke atas, dan betapa Indonesia banget itu wajahnya Fedi Nuril.

Yah, at least film ini bisa bikin gue dan buibu guru bisa ketemu walaupun cuma sebentar. Habis nonton lanjut foto-foto dengan muka lecek, masih pake seragam dan udah capek karena seharian di tempat kerja. 

Habis itu lanjut makan, terus pulang deeeh. Makasih yaa untuk waktu yang sudah diluangkan. Kapan-kapan kita ayo lagik!

P.S. Ini ada link OST nya SYTD 2 yang dinyanyiin Krisdayanti. Pas didengerin lagi pake earphone terus jadi kebayang-bayang bagian sedih dari film itu. Hiks.




Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates