17 Januari 2017

Ini adalah postingan pertama di tahun 2017! Yeaaaa~ Happy New Year!

Tahun 2017 sebenernya diawali dengan  semester baru di sekolahan tempat gue ngajar. Di semester genap juga nampaknya gue akan cukup sibuk karena harus ikut ribet mempersiapkan UNBK san USBK buat murid-murid, dimana weekend gue akan dipenuhi jadwal ngawas try out, ngawas simulasi dan ngawas murid-murid les. Nah, sebelum itu semua berlangsung, boleh dong gue 'nyelo' dulu sebentar. Hehe.

Keinginan itu gue sampaikan ke Farid, dia 'yes'. Kemudian kita nyari temen, dan akhirnya terkumpullah lima orang (termasuk gue dan Farid) yang akan touring ke Wonosobo. Salah satunya adalah Anggi yang rumahnya di Wonosobo bakal jadi tempat nginep kami. Waktu itu Farid kepengennya ke pemandian air panas di Kalianget, tapi kemudian agenda ditambah dengan berburu sunrise di Sikunir, Dieng. Kepasan banget gue juga belum pernah ke dua tempat itu. Dulu pernah sih ke Dieng, tapi karena Cuma-ngikut jadinya acaranya juga Cuma ngikut dan nggak sempet explore Dieng lebih lama dan lebih luas lagi.

Kami memilih waktu ke Wonosobo di hari Minggu sampai Senin. Kenapa? Ya niatnya sih biar nggak rame aja di sananya. Kan biasanya kalo weekend bakal penuh tuh tempat-tempat wisatanya, dengan berangkat hari Minggu siang, kami berharap pas berburu sunrise di Sikunir tuh nggak terlalu rame. Jadilah Minggu, 8 Januari 2017 kami berangkat berlima dengan 3 motor. Kami berangkat dari Jalan Magelang km 11 sekitar jam 10.30. Jalanan cukup ramai, tapi kami memilih untuk ke Wonosobo melalui jalur Salaman, jadinya nggak barengan sama bus-bus dan kendaraan besar. Ya, meskipun jalanannya lebih kecil dan naik-turun-belok-belok, at least itu bisa bikin kami lebih cepet sampai. Sayangnya gue lupa untuk ngambil foto karena asik lihat pemandangan sambil fokus pegangan karena jalannya belok-belok, udah gitu Farid ngendarain motornya lumayan ngebut.

Kami sampai di rumah Anggi sekitar jam 12.30. Lokasi rumahnya Anggi nggak jauh dari alun-alun Wonosobo, paling sekitar 5 menit naik motor. Hal pertama yang gue lakukan adalah ngelurusin punggung sambil bersihin muka pake tisu buat ngecek seberapa banyak debu dan kotoran yang nempel di muka. Hasilnya….. Hiyeeeek -___-

Begitu duduk, Anggi menyuguhkan beberapa makanan khas Wonosobo. Pertama, kami disuguh tempe kemul yang sama Farid itu dibilang mendoan. Padahal kalo mendoan itu kan lembek, sedangkan kalo tempe kemul itu bagian tepungnya ada yang keras. Yaudahlah ya, gue aja malah taunya tempe ditepungin doang. Hahaha.


Tempe Kemul Wonosobo. Pic from here

Setelah puas makan tempe kemul, Anggi masuk ke dapur dan keluar sambil bawa beberapa gelas es Carica. Wuuuiiih cucok banget untuk melepas dahaga. Seger banget sih. Rasanya pas, nggak terlalu manis juga. Sambil ngobrol kami ngabisin es Caricanya, daaaaaan Anggi nyuguhin lagi semangkuk mie ongklok buat kami masing-masing. Ini adalah pertama kalinya gue makan mie ongklok loh #pentingBanget. Jadi, buat yang nggak tau mie ongklok nih, mie ongklok itu salah satu makanan khas Wonosobo. Isinya ada mie kuning, kubis, dan kucai, terus atasnya disiram pakai air tepung kanji yang udah dikasih kaldu ayam. Jadi tekstur si kuah itu kentel gitu. Pertama kali nyoba gue kasih sambel dikit. Rasanya enak kok, dan kalo gue diajak makan mie ongklok lagi, gue mah hayu aja. Hehehe. Oiya, ibuknya Anggi masakin mie ongkloknya juga dilengkapi dengan sate ayam. Wah gue makin doyan. 

Mie Ongklok Wonosobo. Pic from here

Selesai mie ongklok, ternyata masih ada satu suguhan lain, yaitu lotis atau rujak dari tetangga sebelah rumah Anggi. Isinya lengkap, ada nanas, bengkuang, jambu, kedondong, dan ada satu buah yang namanya diperdebatkan sama Anggi-Hesti-Randi dan ujung-ujungnya gue tetep lupa namanya apa. Kami lahap lagi lotis itu sampai akhirnya perut udah nggak muat nampung apa-apa lagi. Kalo kata Farid, di Wonosobo kita udah nggak boleh jajan lagi karena semua makanan khasnya udah disediain di rumah Anggi. Yaaaa, lumayan hemat :3

Sambil istirahat kami ngomongin soal destinasi yang bakal dikunjungi sore itu. Rencana awal kan kami mau ke Kalianget. Tapiiii setelah diskusi soal update terkini tempat itu, kami mengurungkan niat untuk ke sana. Dan malah bingung mau main ke mana sore itu. Akhirnya, karena bingung mikir, kami malah tidur dulu tanpa ada keputusan mau kemana. Hahahaha. Habis makan malah tidur. Nggak bener ini.

Sekitar jam 16.00 gue bangun tidur kemudian diskusi lagi sama temen-temen soal mau-kemana-kita, dan diputuskanlah kami akan ke Alun-alun Wonosobo untuk mencari dedek gemes Wonosobo *ini kata Farid*. Terus, kami siap-siap dan berangkat ke alun-alun sekitar jam 17.00.

Kami parkir di depan Taman Anggrek. Ternyata, di Wonosobo itu tukang parkirnya tidak se-menggila di Jogja. Motor ditinggal gitu aja ternyata nggak ada tukang parkirnya. Hebat sih. Terus kami keliling alun-alun dan beli jagung bakar yang seporsinya cukup lima ribu rupiah saja. Farid beli jamur goreng yang nggak tau harganya berapa. Sambil ngobrol, sambil menikmati senja di Wonosobo, tapi tetep, scroll scroll feeds di instagram. Betapa tidak berkualitas. Hahahaha.

Btw, di alun-alun Wonosobo ternyata koneksi datanya Indos*at masih 3G doang lho. Gue kira udah 4G :|

Senja berganti petang, saatnya pulang. Setelah jagung dan jamurnya habis, kami lanjut jalan lagi ngelilingin alun-alun buat menuju parkiran. Aktivitas warga kek misalnya berdagang, becak-becakan, sepeda tandem, terus ada freestyle motorcycle gitu juga selesai pas udah Maghrib. Kami sempet berhenti dulu di depan tiang bendera dan ngobrolin beberapa hal kek misalnya ternyata cagak benderanya itu bisa dipindah, terus kenapa pohon beringin di alun-alun Wonosobo itu Cuma ada satu. Terus Anggi bilang, belum sah ke Wonosobo kalau belum foto di depan tulisan Wonosobo Asri.

Wonosobo Asri.

Pulang ke rumah Anggi lagi, sholat, terus makan lagi. Udara Wonosobo malem itu nggak begitu dingin sih, tapi tetep dingin, Cuma nggak terlalu dingin. Lah apa sih. Si Randi masih sempet-sempetnya mandi, sedangkan gue, Farid dan Hesti tetep melambaikan tangan tanda nggak mau. Jangankan di Wonosobo yang dingin kek gitu, di Jogja aja kalo nggak merasa kotor banget juga gue mandi cukup sehari sekali. Hehehehe. Jorok ya?

Karena mesti bangun jam 2 pagi buat berangkat ke Sikunir, akhirnya sekitar jam 20.30 kami udah mulai terkapar. Si Randi malah nyalain laptop dan sempet-sempetnya nonton DotA sama Farid. Terus, pas tinggal Randi yang di depan laptop, dia malah sempet muterin suara yang katanya narkoba itu lho, i-Dozer kalo nggak salah. Beuh, belum ada semenit dengerin gue udah langsung minta stop. Gimana ya, nadanya tu nggak ngenakin. Bukan nggak enak yak, tapi nggak ngenakin. Jadinya tuh kayak seirama dengan detak jantung, tapi nadanya beda-beda, terus ditambah istrumen lain. Yah gitu lah pokoknya.

Gue lupa mulai jam berapa, yang jelas baru bisa lumayan pules itu kira-kira jam 12 malem.

Jam setengah 2 gue bangun. Ternyata Anggi juga udah bangun dan dia siap-siap buat ke Sikunir. Gue bangunin Farid. Terus Hesti bangun, Randi bangun. Persiapan secukupnya, sikat gigi, cuci muka, langsung kami berangkat membelah dingin dan heningnya Wonosobo jam 2.30 pagi. 

Pas berangkat, udah diniatin mau ngisi bensin dulu di pom terakhir sebelum naik. Ternyataaa, pom bensinnya nggak 24 jam alias jam segitu masih tutup. Sedangkan bensin di motornya Farid dan Randi udah menipis. Mereka sih sok-sokan bilang 'Aman.. Aman..' gitu, lah yang parno yang diboncengin malahan. Apa kabar kalo pas ditengah-tengah nanjak ternyata bensinnya kosong *emot ketawa yang ada air matanya. 

Perjalanan ke Sikunir ditempuh dalam waktu satu jam. Beberapa tanjakan sebelum masuk ke Dieng Plateau, Alhamdulillah nemu bapak-bapak yang jual bensin. Gue lupa bensin yang dibeli jenis apa, tapi harganya jadi 9.000 per liter. Warbiasak. Tapi mau gimana lagi, semahal apapun bakal tetep dibeli kan? Selesai beli bensin kami lanjut jalan lagi dan sampailah di pos retribusi. Ternyata masuk Sikunir sekarang tarifnya 10.000 per orang. Kalo kata Anggi sih dulu Cuma 3.000 gitu. Yah, time flies.

Di senin subuh yang dingin itu, kami pikir yang bakal nanjak nggak se ramai biasanya. Tapi setelah sampai parkiran, ternyata hari itu kami barengan sama anak sekolahan yang lagi study tour! OMG! Ruameeee banget. Dan mereka tuh kayak yang heran pas lihat gue dan rombongan dateng pake motor. Yah, emang sih jalan buat ke dieng itu banyak tanjakan panjang dan berliku-liku. Tapi gue yang lebih heran, apa rasanya ke Dieng tapi naik bis. Hahahaha. Oke, yang gue pikirin kemudian adalah, ini gimana ceritanya nanti di atas kalau segini banyak yang bakal naik? Yaudah deh, jadinya kami ngeduluin rombongan mereka buat naik duluan. 

Kami mulai jalan dari parkiran sekitar jam 3.30. Tracknya lumayan curam sih, tapi kebantu karena ada paving block dan udah dibikinin pegangan berupa besi dan tali di bagian yang ada anak tangganya. Berhubung udah lama nggak tracking atau naik gunung, jadilah gue kudu pembiasaan diri lagi. Jangan lupa atur nafas dan jangan kebanyakan ketawa, nanti cepet capeknya. Kalau udah hampir sampai di puncak bukit, tracknya udah mulai landai dan enak buat dilewatin.

Jam 4.00 kami sampai. Udah ada banyak orang ternyata. Akhirnya kami cari tempat duduk dulu, shubuhan, dan lanjut nunggu sunrise. Ternyata lihat di aplikasi Muslim Pro, sunrisenya sekitar jam 5.26, itungannya sih kecepetan sampe puncaknya. Hehehe. Sambil nunggu, kami ngobrol banyak, termasuk nyinyirin orang ngerokok sama orang yang vaping dengan asyik di depan kami. Hahaha. Sempet-sempetnya.

Sekitar jam 5, kok masih gelap. Lah lah, kok malah grimis. Feeling udah mulai nggak enak. Daaaan setelah lama nunggu, ternyata sampai jam setengah 6 kabutnya malah tambah tebel. Alhasil nggak dapet golden sunrise deh. Nunggu terang, foto-foto kemudian langsung turun. Syedih sih, soalnya udah ngarep-ngarep dapet sunrise karena seharian kemarinnya tuh cuacanya lagi bagus banget, ternyata tetep kebagian kabut juga. Mungkin juga karena lagi musim hujan jadi peluang berkabutnya lebih tinggi daripada kalau musim kemarau. Yasudahlah untuk mengobati kekecewaa n dan rasa laper akibat kedinginan, pas di bawah kami beli tempe kemul dan kentang goreng buat anget-anget. Oiya, tiket masuk ke Sikunir itu juga jadi satu sama tiket ke Telaga Cebong loh. Tapi yaa sebenernya nggak terlalu waw pemandangannya menurut gue.

Berkabut dan ramai.

Telaga Cebong berkabut.

Habis dari Telaga Cebong, kami mampir Candi Arjuna dulu sebelum pulang. Hari itu Senin pagi, hujan gerimis, dan loket tiket masuk belum buka. Jadilah kami masuk Candi Arjuna gratiiiis… Kalo nggak gratis tuh bayarnya Rp.15.000 per orang. Kan lumayaan. Ternyata, Candi Arjunanya lagi dipugar, jadilah bentuknya kayak gini.

Candi Arjuna berkabut.
Cuma jalan-jalan bentar, terus langsung cus pulang ke Rumah Anggi. Di jalan sempet mampir ke Telaga Menjer, tapi entah kenapa semuanya nggak berminat untuk turun dan kita langsung bablas balik. Niatnya mau makan di RM Mbok Ro. Eeeeeeh ujung-ujungnya nggak jadi juga karena dari luar, rumah makannya terlihat 'mahal' dan nggak cucok sama kantong kami ini. Hahaha. Kalo gue sih ngerasanya, jadi nggak minat jalan-jalan dan pengen cepet pulang tuh karena kami ngantuk. Iyalaah, baru pules tidur selama 2 jam semalem. Perlu balas dendam. Hehehe.

Akhirnya sampe rumah Anggi sekitar jam setengah 9, sarapan Nasi Megono, bersih-bersih, kemudian melanjutkan apa yang tertunda. Yak, tidoooooooor. Hahaha. Kami ngebo sampe sekitar jam 12 siang, kemudian glundang-glundung sampe jam 1 siang. Sholat, makan, dan packing buat balik ke Jogja. Kami start dari rumah Anggi sekitar jam setengah 3 karena khawatir keburu hujan, sempet mampir ke Pasar Binangun buat beli kentang dan Alhamdulillah jam setengah 5.30 gue udah sampai di rumah Farid buat ngambil motor.

Nasi Megono Wonosobo. Pic from here
Oiya, pesen gue kalo beli kentang di sana, pastikan yang kualitasnya bagus dan jangan terlalu tergiur dengan harga murah dan kulit kentang yang bersih. Teruuus, perjalanan kali ini lumayan bisa ngirit karena Anggi dan keluarganya menyuguhkan makanan khas Wonosobo yang bikin kami nggak perlu jajan lagi. Perut kenyang, hati senang. Terima kasih Ibu Bapaknya Anggi, maafkan kami yang makannya banyak ini :3

Sampai ketemu di perjalanan berikutnya!

Mohon maaf soalnya nggak terlalu banyak ngambil gambar, jadinya gambar makanannya nyomot aja dari internet, tapi sumber gue cantumkan kok.

Biaya:
Bensin (Pertamax) Jogja - Dieng - Jogja: Rp.20.000 + Rp.20.000 = Rp.40.000
Bensin (Pertalite) jam 2 pagi di Dieng: Rp.18.000 (Rp. 9.000/liter) 
Masuk Sikunir Rp.10.000
Tempe kemul Rp.1.000 per potong
Kentang di Pasar Binangun Rp.6.000/kg
Jagung bakar alun-alun Rp.5.000

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates