6 Agustus 2016

Wisuda udah? Terus apa?
Setelah selesai kuliah, apa yang para sarjana akan lakukan?

Emm, banyak sih pilihannya. Mulai dari cari kerja, buka usaha, ngelanjutin usaha orang tua, ngelanjutin kuliah S2, cari beasiswa, pengen nganggur dulu atau mungkin ada yang pengen langsung nikah dan jadi full-time-housewife?

Kalo gue sih kepengennya langsung jadi full-time-housewife tapi apa daya belum bisa. Hihi. Masih ada prasyarat yang harus dipenuhi sebelum bisa sampai ke sana. Kalo buka usaha, Alhamdulillah sejak masih kuliah gue udah punya usaha kecil-kecilan sama partner-in-crime gue dan sampai sekarang masih berjalan. Kalo cari beasiswa buat kuliah S2, emmm, gue emang punya keinginan buat study abroad ke Ostrali sana suatu saat nanti, tapi itu bukan jadi prioritas utama gue sekarang. Nah, pilihan gue kemudian jatuh ke cari kerja. Pilihan ini adalah pilihan paling memungkinkan sambil gue menyisihkan uang receh buat beli kulkas dua pintu buat ditaroh di rumah gue nanti kalo udah nikah. Haha.

Gue wisuda bulan Mei 2016, cukup telat sih untuk ukuran mahasiswa yang masuk tahun 2011. Setelah yudisium di bulan Maret, gue cukup punya banyak waktu buat take-a-rest setelah setahun lebih ngerjain skripsi yang nggak kelar-kelar. Nah, begitu tau gue udah mau wisuda, bapak-camer ini jadi sering nanyain mau kerja dimana, gituuu. Beliau nawarin beberapa channel sekolah yang mau buka rekrutmen buat guru baru (Yap, gue sarjana pendidikan ceritanya). Awalnya gue kayak, "Duh gue pengen cari sendiri aja deh soalnya kalau nanti kedepannya gimana-gimana, gue nggak enak kalau mau resign". Tapiiiii, singkat cerita akhirnya gue dipilihin lah satu sekolahan yang kepala sekolahnya adalah temen bapak-camer. Gue nggak serta merta masuk gitu aja lho yaaa, gue tetep dateng ke sekolah buat wawancara dan ngasihin berkas lamaran juga.

Pertamanya gue ngerasa agak berat karena lokasi sekolahnya lumayan jauh di pinggir Jogja. Dan gue belum pernah punya pengalaman untuk ngajar di salah satu sekolah berbasis yayasan ini. Sebagai sarjana baru lulus, mestinya seneng dong ya langsung dapet kerjaan. Tapi gue kayak yang ragu gitu. Rasanya nano-nano. Seneng iya, deg-degan iya, takut iya. Gitu lah.

Pas bulan Ramadhan kemarin, beberapa minggu setelah gue wawancara, dan bersamaan dengan gue lagi recovery pasca keracunan makanan yang gue masak sendiri (Anjay banget kan), pak kepala telfon gue yang ngabarin kalau gue resmi diterima di sekolahannya dan bakal dihubungi lagi untuk koordinasi selanjutnya. Sehari, seminggu, sebulan, sampai hampir masuk tahun ajaran baru gue nggak dikontak lagi sama pak kepala. Gue bertanya-tanya dalam hati "Ini gue jadi ngajar atau enggak yaaaa". Jadinya juga gue nggak terlalu banyak persiapan materi pelajaran, soalnya gue juga belum tau bakal ngajar apa. Cuma sedikit persiapan pakaian ngajar dari ibuk yang seneng banget anaknya bakal jadi guru. Akhirnya, pas H-2 tahun ajaran baru, gue dapet sms buat dateng rapat di sekolahan. Okey, fix gue bakal jadi bu guru beneran.

Ekspektasi gue sengaja gue turunin karena gue nggak mau berharap terlalu ketinggian di sekolah yang bakal jadi tempat gue ngajar. Gara-garanyaa, gue kan punya tante yang rumahnya deket sama sekolahannya, nah tante gue bilang kalau anak-anak di sana tuh pas jam belajar masih banyak yang suka nongkrong di warung. Wet, seketika gue tau anak-anak seperti apa yang akan gue hadapi nanti.

Pas rapat koordinasi dan pembagian tugas, gue baru tau mata pelajaran apa yang akan gue ampu selama satu tahun ke depan. Gue bakalan ngajar di 8 kelas. 4 kelas X dan 4 lainnya kelas XI. Yang satu jurusannya berhubungan dengan komputer, yang satu berhubungan dengan kendaraan.

Hari-hari terlewati sampai gue pertama kali masuk kelas………………………………………………….

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates