6 Agustus 2016

Pertama kalinya gue masuk kelas adalah saat pengenalan materi pelajaran di kelas XI. Jadi ya gaes, ini sekolahnya tuh SMK yang notabene hampir 97% siswanya adalah laki-laki. Begitu masuk, wajah-wajah menyepelekan udah mulai kelihatan. Gue ngomong, mereka ikut ngomong. Lebih kenceng pula. Tiap dikasihtau, ngejawab. Pernah juga gue lagi ngomong, malah ada salah satu siswa yang nyetel lagu All of Me nya John Legend. Ya ampuuuun… Belum lagi yang tiduran di kelas sambil ngangkat kakinya. Tapi giliran gue samperin satu-satu, gue tanyain namanya, beuuuuuh suaranya nggak kedengeran. 

Mungkin secara fisik gue nggak terlalu capek, tapi tebakan gue sih hatinya yang bakal lebih gampang capek.

Pertanyaan pertama yang terlintas dalam benak gue adalah "Gue kuat nggak ya ngajar mereka?". Gue cerita sama ibuk, sama simbah, sama Farid juga soal ini dan mereka semua menguatkan gue. Ibuk bilang, "Mereka didoain biar jadi anak yang cerdas, anak yang nurut..". Iya bener sih, when you feeling down, the first thing you have to do is take a rest and pray. Gue juga tanya-tanya sama bulik yang udah berbelas tahun jadi dosen di kampus swasta. Bulik ngasih tips dan trik menghadapi siswa/mahasiswa yang 'nyeleneh'. Bulik bilang, gue harus bisa 'megang' orang yang paling berpengaruh di kelas itu. Kalo itu udah berhasil, mudah-mudahan pengikutnya juga jadi nurut. Gue juga cerita sama bapak-ibuk-camer, beliau pertamanya ketawa gitu karena mungkin gaya gue nyeritainnya lucu sekaligus mengenaskan kali ya haha. Tapi beliau yang juga berpengalaman jadi guru selama belasan tahun juga ngasih pesan-pesan.

Permasalahan lainnya adalah kalau masuk kelas diatas jam 11 siang, itu siswanya bisa dihitung pakai dua tangan. Yang bolos lah, yang kabur ke warung lah. Sampai-sampai guru di sini pada bilang, "Bu, jangan kaget ya kalau di sini emang gitu. Siswanya udah pada habis kalo udah siang..". Nah, coba, guru senior aja bilang gitu. Berarti hal semacam ini udah berlangsung lama dan guru-guru juga mungkin udah kehabisan akal buat mencegah ini terjadi.

Masih mending kalo kebanyakan 'gaya' tuh materinya bisa ya. Laaaah ini mah enggak. Gue di sini ngajar komputer, ternyata mereka ngopi file dari flashdisk ke komputer aja belum bisa. Jadilah di satu kelas, 50 menit pertama habis Cuma buat ngopi modul ke 20 komputer pake 1 flashdisk. Hihi. Teriakan "Bu… Sini bu!" atau "Bu kapan pulangnya, lama banget!" atau "Halah bu ngopo ndadak copot sepatu nang lab?" sudah lama-lama terbiasa gue denger. Yang sering bikin menghela nafas adalah saat gue teriak-teriak ngejelasin suatu materi atau tugas, dan mereka kelihatannya sih dengerin. Eeee tapi begitu gue bilang, "Ya, sekarang silakan kerjakan praktikum dan soalnya..", tiba-tiba ada yang nyeletuk, "Bu tadi suruh ngapain?". Gubrag --"

Tapi kehidupan mengajar di sini nggak selalu nggak enak kok. Di sini gue nggak perlu keluar dari sekolah buat makan siang, soalnya buibu gurunya pada bikin jadwal pemberi makanan tambahan. Hehe. Jadinya setiap hari pasti ada yang kejadwal buat bawa sayur dan lauk. (Yelah, giliran makanan aja seneng lu, Peh). Yaiyalaaah, mengajar itu butuh banyak tenaga, sama kayak pura-pura bahagia, jadinya butuh asupan energi yang banyak juga.

Diantara siswa yang mbeling itu juga terselip siswa yang kalem kalem, yang rajin ngerjain tugas, yang merhatiin kalo gue ngomong di depan kelas, yang sopan kalo nanya, dan yang nggak ngerusuhin temennya kalau lagi di kelas. Tapi yaaaa paling beberapa orang aja. Buat gue, itu sudah cukup lumayan. At least gue punya secercah harapan…..

Yah, okelah mari kita lihat kelanjutannya bakal kayak gimana. Gue ngajar di sini belum ada sebulan, dan apa yang gue tulis di atas tadi adalah berdasarkan first impression gue terhadap mereka. Semoga yang sudah baik bisa jadi semakin baik, dan yang belum baik semoga bisa mencontoh yang sudah baik. Bukankah esensi belajar adalah supaya yang belum bisa menjadi bisa, dan yang belum baik menjadi baik?

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates