29 Agustus 2016


Semenjak udah kerja, hari libur menjadi saat yang paling ditunggu-tunggu buat gue. Hari dimana bisa mengendurkan urat leher sejenak dari aktivitas ngajar. Hari dimana gue pengennya nggak ada di dalam ruangan, tapi pergi main ke tempat yang bernuansa alam yang seger, menghindari tempat macet dan bisa jadi quality time sama partner-in-crime gue.

Hari Jum'at gue terbebas dari jam ngajar, alhasil gue nggak ke sekolah. Pas kamis itu gue udah ngode-ngode ngajakin Farid piknik di daerah Kulon Progo gitu, tapi kayaknya dia lagi nggak kepengen main gitu dan menawarkan buat masak-masak aja di rumahnya (yang fasilitas masaknya lebih lengkap dan menyenangkan hahaha). Ya pokoknya dia kelihatannya emang lagi nggak pengen pergi-pergi gitu, pas tanggal tua juga soalnya. Kita sama-sama lagi nggak punya duit haha. Yaudah gue nurut aja kalo dia nggak mau. Nah, pas malem itu gue mimpi buruk dong. Jadi di mimpi itu gue ditodong orang di pinggir jalan, semua barang bawaan gue diambil, terus penjahatnya serem banget gitulah. Dan kejadian di mimpi itu ceritanya pas gue pulang ngajar. Gue biasanya kalo mimpi serem apa mimpi seneng gitu emang cerita sama Farid, yaudah habis mimpi buruk itu gue kebangun dan langsung cerita ke Farid. Tak disangka dia bilang gini:

"Duh, kayaknya kamu lagi stres nih… Yaudah yuk besok kita piknik…"

:')

Nggak tau mesti gimana sih, antara masih panik tapi seneng juga. Gitu deh :')

Jadilah keesokan harinya gue udah di rumah Farid buat piknik. Nah, dari awal sebenernya gue udah pengen banget piknik ke Hutan Mangrove yang di daerah Temon, Kulon Progo itu. Tapi Farid menolak karena kejauhan. Dia malah ngajak cari merica ke Purworejo yang setelah dicari alamatnya ternyata 84 Km dari Kulon Progo dan akhirnya kita mengurungkan niat buat cari merica. Setelah diskusi dan sesi kamu-pengennya-kemana, jadilah kami ke Hutan Mangrove seperti tujuan awal. Hahaha. Ujung-ujungnya tetep piknik ke sana juga.

Berhubung hari Jum'at, jadinya mampir di Masjid Agung Kulon Progo dulu di Wates dan ternyata datengnya barengan sama Plt. Bupati Kulon Progo yang sama-sama hampir telat karena udah iqomah. 

Hutan Mangrove terletak di Jangkaran, Temon, Kulon Progo. Kalau dari arah Jalan Wates, ikutin jalan ke arah Pantai Congot/Purworejo. Kalo kemaren gue lewat belokan yang ke arah Pantai Glagah, terus belok kanan masuk Jalan Daendels ke arah barat. Setelah jembatan Congot, kurang lebih 300 m di sebelah kiri jalan ada petunjuk jalan ke Hutan Mangrove. Gangnya lumayan kecil dan belum ada gapuranya jadinya kalo udah sampai jembatan Congot mendingan jangan ngebut daripada kebablasan.

Setelah belok kiri, lurus terus ke selatan (sambil ditemenin bau gula aren) sampai ketemu perempatan yang ada posnya dan dijaga 4 orang berseragam. Di situ harus bayar Rp.2.000 dan kami langsung bilang kalo murah banget masuknya. Tapi yang gue bingung adalah nggak ada papan daftar biaya retribusi yang resmi gitu kayak di objek wisata yang udah femes, udah gitu nggak dikasih tiket pula. Dari situ kita masih lurus terus sampai mentok dan nemu papan penunjuk jalan. Kalau ke arah kanan itu ke Jembatan Si Api-api, kalau ke kiri ke Kadilangu. Nah, kemaren itu kami nggak ngerti mesti kemana dulu. Jadilah kami coba-coba ke kiri dulu dan ternyata di sanalah letak retribusi sebenarnya berada. Menurut pengelola di sana, pembayaran yang di luar tadi itu bukan yang resmi. Jadi kayak orang desa yang deket jalan gede itu kan jalan desanya dilewatin sama orang-orang yang mau wisata, tapi mereka kan nggak dapet apa-apa, sedangkan jalan mereka dilewatin dan kemungkinan bisa rusak. Nah, makanya mereka mintain uang gitu. Tapi informasi ini masih berdasarkan katanya-katanya lho yaa jadi kalau ada yang punya info lebih valid boleh banget disampaikan ke gue biar gue post di sini :)

Biaya retribusi di Mangrove Kadilangu (atau di kertas retribusinya tertulis Pantai Pasir Kadilangu) per orang Rp.3000 dan untuk motor bayar parkirnya Rp.2.000.


Retribusi Resmi Mangrove Kadilangu
Fasilitas di Mangrove Kadilangu ini cukup lengkap kok. Ada tempat parkir beratap, toilet, mushola, dan tempat jajan. Dari parkiran kami masih harus jalan sekitar 100 meter untuk sampai di gerbang hutan mangrove. 

Nah, hutan mangrove ini belakangan jadi tempat yang cukup hits di kalangan anak muda (kalo kata Farid sih buat kalangan kelas menengah ngehe, termasuk kami). Tempat ini juga masih dalam tahap pengembangan, jadi pas gue ke sana masih ada fasilitas yang lagi dibangun atau diperbaiki.

Pintu Masuk Mangrove Kadilangu
Emmm, apa sih daya tarik Mangrove Kadilangu sampai jadi rame didatengin orang-orang?

Menurut gue penduduk di sana tuh pinter banget baca pasar. Mereka paham banget kalau jaman sekarang orang-orang butuh eksis. Butuh foto-foto yang instagram-able banget buat diposting. Jadilah Mangrove Kadilangu ini dibikin jembatan-jembatan yang dibentuk dan dihias sedemikian rupa biar cucok jadi spot foto. Nggak lupa, dikasih nama yang unik dan bikin ngekek. Kalo nggak salah sih ya salah satunya ada 'Jembatan Melupakan Mantan' (CMIIW, lupa soalnya haha). Terus ada juga jembatan yang bentuknya love, ada ayunan yang bentuknya hits banget, pokoknya banyak banget spot foto di sana. Tak lupa dilengkapi fasilitas balon yang bisa jadi properti foto haha.



Ayunan Hiiiiiitzzzzzzz
Jembatan Love
Kami dateng ke sana pas hari Jum'at jam 12.30. Panas dong? Kalau hari normal sih pasti panas banget, tapi pas kemaren kami kesana tuh kayak feel blessed gitu. Cuacanya nggak panas, lumayan mendung tapi nggak gelap. Udah gitu karena bukan weekend, jadinya sepi banget dan puas buat foto tanpa perlu takut fotonya 'bocor'. 

Tapi persiapan kami ke sana tuh nggak maksimal, karena nggak bawa bekal makanan, nggak bawa topi dan nggak bawa kamera. Haha. Diomelin Farid nih gara-gara ini, katanya gue kalo piknik nggak niat :'D Padahal baru kali ini doang nggak fully prepared. Jadinya kami nggak ngambil foto terlalu banyak dan Cuma mengandalkan kamera dari ipun.



Menanti siapa? Menanti kapan kamu lulus, mz :3
Mangrove Kadilangu ini nggak terlalu luas sih menurut gue. Tadinya kan gue pikir tuh jembatannya tuh terintegrasi ke Mangrove Jembatan si Api-api ya, ternyata enggak. Kalau mau ke Jembatan si Api-api harus naik motor lagi dan kayaknya sih bayar lagi. Oiya di Mangrove Kadilangu ada tempat duduk yang cukup luas gitu, letaknya di bawah rerimbunan pohon mangrove. Harus kuat iman kalo ke sini. Hahahaha. 

Menyusup
Selain memperhatikan spot foto, kami juga memperhatikan banyak hal di Mangrove Kadilangu. Diantaranya soal Pohon Mangrovenya, akarnya, terus biota yang ada di hutan mangrove. Kami nemu kepiting, sumpil (atau sompil, itu lho yang kayak keong sawah tapi panjang cangkangnya), terus ada ikan yang punya kaki. Iyaa, jadi ikannya bisa jalan di lumpur gitu. Kalau nama ikannya cek di google atau ensiklopedia aja yaa (wuuuu blogger pemalas :p).

Ikan yang Bisa Jalan
Siang itu lautnya lagi surut, sehingga menampakkan apa-apa yang tertutup saat laut pasang. Daaaan inilah diaaa… Jengjeeeeng! Yap, sampah. Di bawah jembatan yang bagus buat difoto ternyata sampahnya banyak banget. Yang gue heran, kenapa sampah sandal banyak banget di sini .___. Bukan rahasia lagi sih kalau sebagian sampah rumahan itu ya ikut kebuang di laut. Sayang banget kan kalau kotor kayak gini, khawatirnya sih nanti ekosistem di hutan mangrove bisa terganggu. Oiya hutan mangrove ini banyak banget lho fungsinya. Nih contohnya ajaa, kalo misalkan nggak ada hutan mangrove, tanah di deket-deket pantai nggak bisa subur.

Sampah yang Menumpuk
Setelah puas ngelilingin jembatan Mangrove Kadilangu, kami balik ke parkiran buat ngambil sompil. Gue sih nggak tau apa-apa soal sompil, karena baru lihat pertama kali. Tapi Farid bilang itu enak di makan. Padahal di sana tuh kayak hama gitu, berserakan dimana-mana tanpa ada yang ngopeni. Udah gitu ada kejadian kocak pas Farid mau ngambil sompil, dimana dengan pedenya Farid melangkah ke atas gundukan lumpur yang dikiranya padat ternyata mblesek. Mbleseknya tuh sampe betis dan bikin celana kotor, panik tapi lucu. Hahahaha. Duh beneran nggak kuat nahan ketawa. Maaf yaa maaaaaaf :3

Selesai ambil sompil kami memutuskan untuk pulang sambil bawa satu kantong plastik sompil. Ternyataaa pas sampai rumah, masnya Farid bilang kalo sompil itu haram. Alhasil ya harus dibuang. Hihi. Padahal ngambilnya udah pake acara kejeblos lumpur segala. Yah, itulah hidup. Kadang yang diperjuangkan demikian kerasnya, harus berakhir tanpa hasil.

Alhamdulillah seneng rasanya bisa piknik. Yang bikin gue seneng kalo piknik ke Kulon Progo adalah masih sepi, jalanannya lengang dan nggak macet. Jadinya walaupun jauh tapi nggak kerasa bete aja di jalan. Biaya yang dikeluarkan juga nggak terlalu besar jadi masih bisa ditolerir untuk jadi destinasi wisata di tanggal tua.

Farid jangan bosen nemenin aku piknik ya :) 

1 komentar:

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates