6 Agustus 2016

Kali ini udah masuk ke minggu kedua pembelajaran di semester ganjil. Tapi gue belum hafal nama siswa yang gue ajarin. Secaraaaaaaa, 8 kelas gitulooh. Butuh extra time buat menghafal nama plus wajah mereka.

Gue masih meraba-raba metode belajar seperti apa yang bisa gue terapkan di kelas mereka. Sejauh ini gue baru mencoba untuk menggunakan metode kayak Papi-Han dulu pas jaman kuliah. Kebetulan karena gue ngajar Komputer, seringnya kan praktik ya, jadi metode Papi-Han bisa dipakai.

Di minggu pertama gue kasih mereka (yang kelas XI) tugas untuk praktikum di Excel. Siapa yang paling cepet ngerjain bisa nulis namanya di papan tulis. Nanti gue nilainya berdasarkan urutan yang tertulis di papan tulis. Di kelas gue kuliah dulu cara ini cukup ampuh sih buat bikin mahasiswa diem dan khusyuk sama kerjaannya. Metode kayak gini juga bisa bikin mereka 'terpaksa' baca modul. Karena gue Cuma ngejelasin sedikit banget soal materi, dan sisanya bisa mereka pelajari di modul. Selain itu bisa menerapkan peer-teaching juga, jadi kalo pas ada yang nggak bisa nanti diajarin sama temen yang lain. Pas gue terapin di sini, nyatanya kelas berubah jadi lautan teriakan. Gue dipanggil kesana kemari buat ngecek kerjaan mereka, padahal kalo mereka udah nulis nama, gue pasti nyamperin.

Di minggu kedua gue mencoba ganti metode. Gue pengen bikin mereka nggak Cuma tau praktik, tapi juga paham teori. Jadilah di praktikum kedua gue bikin tugas praktik dan teori yang berhubungan sama praktiknya. Beberapa hasil kerjaan bikin gue tersenyum lega karena gue merasa cara ini bisa diandalkan, tapi kebanyakan bikin gue geleng-geleng karena kebiasaan copy-paste mereka belum bisa hilang. Jadi tuh ya, mereka contek-contekan, tapi nggak tau yang dicontek tuh apa. Jadilah pas gue ngoreksi, gue banyak banget nemu kata-kata aneh yang nggak ada hubungannya sama materi. Dan itu jumlahnya banyak. Kayak misalnya, 'merge cell' bisa jadi 'morgodlomder'. Anjaaaay, dapet darimana kata kayak gitu. Skill copas mereka belum dewa ternyata. Coba tanyakan pada kakak kakak mahasiswa yang tugas codingnya juga suka co-pas gimana cara ngakalinnya hehe.

Sumbernya satu orang. Yang nyontek sekelas. Udah nyontek, nulisnya salah pula. Kan bikin gurunya ketawa miris --"
Gue yang ngoreksi tugas mereka otomatis paham dong sama materinya. Ngekek sendiri sih baca hasil copas-an mereka. Di sisi lain gue mikir, ketika suatu hari duluuuuu pas gue sekolah dan mungkin gue pernah nyontek tapi ternyata yang gue contek tu ngawur, guru gue pasti juga senyum-senyum-geli kayak gue gini.

Gue masih butuh banyak banget referensi metode belajar yang bisa gue terapin di mapel komputer. Di dalam kepala gue sih ada rencana untuk game dan presentasi. Tapi untuk bisa ngegame dan presentasi kan mereka butuh paham sama materi. Buat paham kan mereka harus tau. Buat tau kan mereka harus baca. Nah, kendala membaca ini yang gue nggak ngerti deh cara menanggulanginya gimana.

Ada yang mau sharing?

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates