31 Maret 2016

Alhamdulillah hari ini adalah garis akhir perjuanganku kuliah S1. Barengan sama 44 temen di Fakultas Teknik lainnya, aku diyudisium oleh Pak Dekan. Seluruh prosesinya berlangsung khusyuk, tenang, dan khidmat. Sesuai dengan tempat duduk yang udah disiapin sama panitianya, aku duduk di baris kedua dari depan. Salah satu momen sakral dan merupakan puncak pelaksanaan yudisium adalah saat masing-masing kajur selesai nyebutin nama mahasiswa yang akan diyudisium dan seluruh hadirin dimohon berdiri, kemudian Pak Dekan memulai prosesi yudisiumnya. Pas momen itu, rasanya langsung keflashback perjuangan 4,5 tahun di PTI.....

Mulai dari ospek dimana aku merasa jadi orang asing karena beda tempat asal, makrab yang bikin aku bawa tas gede banget tapi berakhir di tenda P3K, kenalan sama temen-temen baru di kelas dan belajar memahami bagaimana sifat dan karakter mereka, ngumpulin relasi dari berbagai jurusan, pergi piknik di dalam kota maupun sampai jauh ke Jakarta dengan modus ikut hackathon, ditaksir orang yang ngajak kenalan lewat twitter, digosipin sama banyak cowok, kisah cinta haru biru, patah hati yang yah gitu deh, nangis dua jam di SC ditungguin sama Annis terus tau-tau ngajak pulang karena udah capek, punya grup akustik beneran dan nyanyi dari satu panggung ke panggung lain, jadi panitia acara jurusan-fakultas-univ yang salah satunya bikin kaki gempor karena dua hari full non-stop, jadi pengurus himpunan tempat belajar berorganisasi sekaligus jadi kakak yang baik, kembali jatuh cinta lagi yang bikin hati berbunga-buna, bikin orang ketawa, bikin orang heran karena bisa galau lama banget, selalu tanya soal tugas yang nggak ngerti ke temen-temen cowok kelas F2, drama praktik industri, ngerjain tugas sampai begadang dan nginep-nginep, nginep di kosan temen padahal gak buat ngerjain tugas, pulang rapat malem-malem sampai ditelfonin simbah, duit bulanan kurang, ngeprint tugas salah-salah mulu, numpang tidur di kosan temen sambil nunggu jam kuliah, makan bareng-bareng di penyetan tamkul, drama jadi tim ajak-ajak yang sering ditolak, sering diminta buat bikinin desain apa aja, disuruh nyanyi galau sama Akhi, belajar ngajar di SMK selama 3 bulan, ngulang mata kuliah dan nilainya tetep sama, pernah sekali nggak mandi pas mau kuliah, sampai kuliah nyeker karena hujan dan kampus banjir. Ah, berwarna-warni sekali ya....

Dan yang paling greget, perjuangan 1 tahun 18 hari yang akhirnya menjadi puncak perjuangan di kampus ini. Mulai November 2014 ngajuin proposal yang ditolak sampai 3x baru akhirnya dapet dosbing, nungguin dosen dari pagi sampe sore buat minta tanda-tangan dan minta hasil validasi instrumen, draft yang entah bener atau enggak karena pas bimbingan nggak nanya, berenti ngerjain skripsi selama beberapa bulan karena nggak tau cara ngelanjutin penelitiannya, mempelajari tools buat ngembangin game yang jadi penelitianku, konsultasi sana sini sama expert, revisi dan debugging yang entah udah keberapa kalinya. Sampai di bulan November 2015 baru bisa ngurus surat izin penelitian. Nyiapin kuesioner, nyiapin produk yang mau diuji, beli printilan kecil buat dedek-dedek subjek penelitian, hujan-hujanan ngurus surat izin, ngulang semua persiapan karena ambil datanya harus 2x dan deg-degan karena takut respondennya nggak cukup.

Alhamdulillah setelah ambil data langsung tancap gas karena aku udah janji sama diriku sendiri buat nggak bakal KRSan lagi di S1. Temen-temen yang selalu support apapun yang mereka bisa buat saling bantu. Setelah ngurus bebas teori, daftar ujian, dan nunggu lebih dari dua minggu buat dapet tanggal ujian, akhirnya tanggal 11 Maret 2016 aku bisa mempertanggungjawabkan penelitian yang udah aku lakukan dalam sebuah ujian skripsi yang juga lagi-lagi penuh dengan drama karena harus terlaksana 2x dalam satu hari. Udah gitu, setelah ujian selesai aku harus bisa selesaikan revisiku hanya dalam waktu seminggu karena ada dua hal yang waktu pelaksanaannya nyaris barengan. Pertama, nganter Ayah ke Balikpapan. Ini tugas negara yang udah jauh-jauh hari disiapin juga karena tiket PP udah dibeli. Kedua, batas akhir pendaftaran yudisium yang udah nggak keburu banget kalau aku ngurus semuanya sendirian. Bahkaan, ngerjain revisiannya cukup drama juga karena satu hal sampai direvisi sama 2 dosen. Sama dosen A aku udah revisi hal ini 3x, eeeh sama dosen B hal yang sama juga harus direvisi lagi. Aku juga sampai harus ngejar-ngejar ke rumah salah satu dosenku buat konsultasi revisi terakhir sebelum dijilid. Alhamdulillah Allah selalu ngasih jalan lewat Farid, Akhi dan Reta yang udah baik banget mau dibikin susah sama aku. Semua berkas skripsi aku tinggal di Jogja dan diurusin semua sama Akhi. Aku balik ke Jogja di hari terakhir pendaftaran yudisium. Seharian jadi setrikaan di kampus karena harus bolak-balik dari ujung utara ke ujung selatan kampus sambil agak panik karena takut nggak keburu nyelesaiin semuanya hari itu juga. Aku bersyukur banget karena aku nggak harus melewati itu semua sendirian karena Akhi juga melakukan perjuangan yang sama kayak aku. Nggak kebayang kalau semuanya harus aku lewatin sendirian. Capeknya bakal kerasa dua kali lipat. Jam 16.00 berkas yudisiumku udah masuk ke loket 4 dibarengi dengan hujan deres yang turun di area kampus. Akhirnya aku sama Akhi ngelurusin kaki dengan wajah yang udah nggak berbentuk tapi hatinya luar biasa lega. Seneng banget rasanya.

Selesai Pak Dekan bacain yudisium, pikiranku kembali lagi ke ruangan tempatku berdiri. Setelah ini, aku bakal menghadapi dunia luar yang entah seperti apa isinya dan entah akan jadi seperti apa aku nantinya. Ada hal baru lainnya yang menungguku di luar sana. Ada masa depan yang juga harus diperjuangkan. Ada tanggung jawab baru atas gelar yang disematkan dibelakang namaku. Ada haru yang tiba-tiba menyeruak…..

Terima kasih telah menjadi tempatku menuntut ilmu. Terima kasih telah mempertemukanku dengan orang-orang hebat yang selalu menularkan berbagai semangat dalam menjalani hari-hari kuliahku. Terima kasih sudah mengantarkan aku sampai titik yang pada suatu waktu lalu nggak pernah berani aku bayangkan karena selalu terasa jauh. Aku pamit ya, aku mau melangkahkan kaki keluar sana sampai ketika aku kembali nanti, ada banyak cerita yang aku sampaikan padamu. 
my uncontrolable face with the thesis.

Yuhuuuu. Officially bachelor of education.

2 komentar

rasanya tuh bahagia membahana gitu ya peh

REPLY

rasanya tuh campur-campur dis >,<

REPLY

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates