18 Maret 2015

Wuaaaah, bersalah sekali rasanya sama blog ini karena terbengkalai begitu saja tanpa ada postingan baru sejak sebulan yang lalu. Maapin aku yang baru asik nulis di tempat lain yaaaa *nyengir :D

Iya, jadi selama gue nggak ngeblog disini, gue menulis di beberapa tempat lainnya. Di tumblr iya, sampai beberapa draft tulisan di One Note yang memang tidak untuk keperluan publikasi *sok banget kayak bakal ada yang nyariin kalau nggak nulis di blog*. Barangkali karena dunia nyata lagi menenggelamkan gue didalamnya, jadi gue nggak terlalu banyak menuliskan ekspresi disini.

So, apa yang akan gue ceritakan kali ini?
Emm, mungkin diawali dari membaiknya hubungan gue dengan salah seorang perempuan yang sempet nggak enak dua tahun yang lalu. Bener sih, kadang, waktu memang bisa menjadi obat dari luka. Waktu memberikan gue spasi yang akhirnya bisa gue isi dengan berbagai hal lain yang bisa bikin gue bahagia. Dan akhirnya secara sendirinya, gue bisa memaafkan dan memulai lagi semuanya dari awal. Haha, ribet kan bacanya. Barangkali setelah ini gue dan dia bisa berteman baik. Barangkali..

Terus, tentang gue yang akhir-akhir ini jadi lumayan sering masak. Haha. Banyak sih alasan kenapa pada akhirnya gue mau mulai sering menyentuh dapur rumah simbah. Pertama, bikin minum buat kakang jurnalis yang sering main ke rumah, sekedar mampir, ngerjain sesuatu atau cuma bermalas-malasan seharian. Kedua, karena gue mulai kangen masakan rumah yang dimasakin ibu. Gue sering nggak cocok sama masakan yang dibikin simbah, makanya, gue belajar buat masak kecil-kecilan. Alasan terakhir karena kakang jurnalis sering lebih memilih masak sendiri daripada jajan di luar kalau urusan makanan.

Misal,
Gue: "Habis ini mau makan dimana?"
Kakang: "Masak aja..."

Pada dasarnya, kakang ini memang lebih lihai di dapur ketimbang gue. Lebih kreatif juga. Jadilah beberapa eksperimen sudah kami lakukan di dapur simbah. Dan simbah ya udah yang biasa aja lihat kami ribet di dapur. Malah seneng, biar gue kenal dapur, dan makannya jadi lebih banyak. Yaaa, itung-itung latihan biar istriable gituu. Haha.

Belakangan ini intensitas ketemuan sama temen-temen Cuplaxer agak berkurang. Hal ini disebabkan karena kami udah mulai sibuk sama urusan kami masing-masing. Maklum, mahasiswa semester banyak yang udah mulai merencanakan kapan keluar kampus bawa gelar S.Pd biar nggak menuh-menuhin parkiran lagi. Kami udah nggak ada kelas, jadilah kalau ketemu biasanya di perpus aja. Nyicil ngerjain cklipci sambil diselingi ngobrol. Kalau pas waktu makan siang ya dilanjut makan siang. Kadang kangen aja gitu sama suasana kelas dari semester satu sampai semester enam. Ah, masanya sudah lewat ternyata....

Tuh kan jadi sedih...

Beberapa temen udah hampir selesai ngerjain skripsi. Kalau gue sih masih slow but sure. Ada juga temen-temen yang belum memulai, dengan alasan yang mereka punya masing-masing. Tapi doa gue, selalu dan selalu, semoga skripsi gue dan temen-temen selalu diberikan kemudahan dan kelancaran, biar bisa lulus tepat waktu. Aaaaaamiiiiiin~~~

Jadi inget, kemaren banget nih, gue konsultasi bab I sama kakang jurnalis. Lebih tepatnya konsultasi latar belakang. Awalnya kakang nggak mau, karena dia takut dosbing gue magabut alias makan gaji buta. Padahal niatnya tuh biar nggak malu-maluin banget kalau pas bimbingan ke dosbing. Haha. Ternyata bener, pas baca paragraf per paragraf, dia udah nyengir-nyengir tanda ada sesuatu yang menurut dia masih kurang beres. Bener aja, mulai dari repetisi kata yang terlalu banyak, sampai kalimat yang terlalu panjang. Gue jadi dapet pelajaran lagi soal menulis kalimat efektif dari kakang. Terus, kakang bantu gue ngelurusin alasan pembuatan skripsi gue. Dengan gayanya dia yang serius tapi malah bikin pengen ketawa. Pokoknya makasih banget buat masukannya yaaaa <3 aaaamiiiin="" juga="" lancar="" nanti="" p="" semoga="" skripsimu="" yaaa..="">

Belakangan ini juga lagi 'harus' seneng sama nggambar..

Hasil karya beberapa minggu kebelakang

Ah, sebenernya banyak banget wishlist gue dalam hidup ini. Semoga semuanya lancar... 
Bismillah.... :)

Udah ya, mau bobok.

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates