13 September 2014

Permisi, numpang update blog yaa. Daripada dijadiin sarang laba-laba, mending buat cerita. Siapa tau ada yang baca..

Gue cuma mau cerita aja kalau semalem gue mengalami sebuah kejadian yang cukup aneh. Haha. Ya, minimal cukup aneh buat gue rasakan. Jadi, seharian kemaren gue beraiktivitas full. Mulai dari pagi sampai sore di sekolah, terus ke kampus buat latihan nyanyi, terus ke tempat KKN, terus ke rumah temen KKN buat latihan bikin prakarya yang bakal diajarin ke anak-anak PAUD.

Sebenernya seharian kemaren cukup seneng, temen-temen di sekolah rame.. Dari jam 7 pagi udah piket. Siangnya dikunjungi sama DPL PPL juga, jadi ngobrol-ngobrol dan dapet pencerahan gitu soal PPL. Terus dikasih kepastian kalau penarikan PPL beneran jadi tanggal 17, tapi cuma buat formalitas doang. Selebihnya masih tetep ngajar sampai batas minimal tatap muka terpenuhi. Habis itu rencananya mau ngobrol sama guru pembimbing soal administrasi guru, tapi ternyata bapaknya lagi nggak ada di tempat. Akhirnya nungguin basecamp yang ditinggal temen-temen masang denah sekolah sampai nyaris ketiduran saking sepinya.

Sorenya ke kampus, latihan nyanyi sama temen-temen. Baru dapet 3 lagu, udah harus cabut ke tempat KKN buat ngajar TPA. Ya, walaupun akhirnya tetep telat juga sampai di lokasi, tapi ya nggak apa-apa, daripada nggak dateng. Sampai di lokasi KKN, pertamanya ngisi angket dulu buat penilaian. Di bagian saran dan masukan buat KKN selanjutnya, gue pengen banyak komentar, tapi khawatir nggak dibaca, gue hanya menuliskan 2 poin yang menurut gue cukup penting. Ya paling enggak ketika pihak yang berwenang baca saran dari gue.

Pas lagi ngajar TPA, duh, tumben banget anak-anak pada bandel. Terutama yang cowok. Yang lari-lari lah, duduk di meja, sampai pas mau pulang itu pada lempar-lemparan sandal di dalam ruangan. Gue udah berusaha mengingatkan sehalus mungkin, sampai akhirnya saking keselnya gue keluar kalimat "Ini kenapa pada susah banget dibilangin sih?", dengan nada yang cukup tinggi sampai akhirnya pada diem semua. Salah satu santri disana, yang udah kelas 5 SD sampai bilang ke gue waktu gue duduk disebelahnya, "udah mbak, jangan marah..."

Namanya Rara. Dia waktu itu pernah nanya kapan gue sama temen-temen selesai KKN disana. Waktu gue bilang selesainya minggu depan, dia kayak sedih gitu. Katanya kalau nanti udah nggak KKN disana lagi, dia pengen gue sama temen-temen tetep main buat ngunjungin mereka. Terus, pas sore itu, Rara, Azka sama Rohma memberikan kami, anak-anak KKN sepucuk surat yang isinya:

Untuk Kakak-kakak KKN
Terima kasih kak, telah membimbing kami hingga kami menjadi lebih pintar
Doa kami semoga kakak sukses selalu
Selamat berpisah dan berjumpa lagi
Jauh di mata dekat di hati
Dari:
Rara, Rohma dan Azka 
Duh, gue sebenernya nggak pernah menyangka anak-anak akan menjumpai kesan seperti itu dari gue dan teman-teman. Tapi, gue rasa dua bulan kebelakang, apalagi waktu kita sama-sama intens ngelatih anak-anak buat drama itu bisa bikin kita yang awalnya cuek-cuekan jadi lumayan deket.

Skip.

Selesai sholat maghrib, kita langsung capcus ke rumah salah satu temen KKN di Condong Catur. Disana kita mau latihan bikin kerajinan dari clay. Biasanya kan kita pakai clay yang udah jadi, atau pakai malam/lilin. Tapi kali ini kita bikin semuanya dari awal, alias dari berbagai macam tepung yang dicampur pakai lem kayu dan dikasih pewarna. Kemudian dibentuk-bentuk dan jadilah sesuatu. Disini, ketara banget siapa yang ahli dan siapa yang tangannya nggak berseni. Gue termasuk pada golongan yang kedua. Hehe. Bikin clay ternyata nggak susah dan nggak mudah juga, sedeng lah. Nggak kerasa tau-tau udah jam 9 dan gue pamit pulang karena rumah gue paling jauh.

Begitu sampai rumah dan masuk kamar, tiba-tiba kepala gue sakit, dada gue sesek. Entah kenapa rasanya sedih banget waktu malem itu. Semacam ada yang mengganjal dan pengen banget meluapkannya. Yang biasanya gue ajakin cerita, malem itu nggak ada respon, dia ketiduran kayaknya waktu nunggu gue sampai rumah. Gue jempalitan di kasur, sambil nangis -_-

Akhirnya gue sms Akhi. Gue cerita apa yang gue rasain Dia bilang, coba dipaksa buat nulis, ceritanya lewat tulisan. Dia bilang gue cuma kecapekan. Gue nggak tau gue beneran kecapekan apa enggak, soalnya kalau capek kan otomatis langsung ngantuk kan. Lah ini enggak, semakin gue mencoba merem, gue semakin $#$#$%#& gituu. Terus Akhi minta gue ambil air mineral satu gelas, dibacain Al-Fatihah, An -Naas, Al-Falaq, sama Al-Ikhlas. Habis itu diminum dan dengerin murrotal. Jangan lupa sebelumnya wudhu dulu.

Gue turutin. Sehabis gue wudhu, Alhamdulillah udah lumayan tenang. Begitu airnya habis gue minum, gue merebahkan diri. Lalu gue langsung tertidur sampai pagi. Dan ketika bangun, mata gue bengkak T.T Padahal ngajar jam 7 pagi..

Kalau gue mencoba mengenali diri gue sendiri, sepertinya gue punya trauma. Ya, ada lah sebuah kejadian di masa lalu yang akhir-akhir ini kok semacam muncul ke permukaan lagi. Semacam perasaan tidak suka merasa sendirian. Ditambah capek kayaknya. Jadi tertekan. 

Atau jangan-jangan, ini akibat dari "apa-apa dipikir abot"?

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates