8 Agustus 2014

Selamat sore gaes~

Entah udah berapa lama gue nggak nulis sesuatu di blog ini. Bukan karena nggak ada bahan cerita sihm tapi karena penyakit males nulisnya lagi nongol. Haha. Seinget gue, gue mulai break nulis tuh pas Ramadhan. Berarti udah sebulan lebih ya? Udah banyak banget cerita yang kejadian, mumpung gue lagi dihadapkan pada waktu yang sedang gue coba untuk diluangkan, serta koneksi internet yang memadai.. So, let me tell you about my life! #sokPenting

Ramadhan.
Gue bocor tiga hari. Biasa, cewek. Tapi cerita Ramadhan gue kali ini fokusnya ada dua, KKN dan penyakit. Kok bisa? Ya bisa. Jadi, gue melalui Ramadhan 1435 H dalam kondisi lagi KKN di masyarakat dan sekolah tempat gue PPL. Kalau tahun kemaren gue sibuk dengan Praktik Industri yang jadwalnya udah tetap setiap harinya, tahun ini gue sempet bingung sama pola Ramadhan gue karena beberapa agenda nggak tentu waktunya. Jadinya yaa gitu deh, ada hal yang tidak bisa gue tuntaskan dalam ibadah di bulan Ramadhan. Ih sebenernya bukan alasan sih ya, cuma guenya aja yang nggak bisa bagi waktu. Tapi gue udah berusaha kok, mungkin aja usahanya kurang. 

Selama KKN, gue yakin pasti temen-temen gue mendadak jadi guru TPA. Gue juga soalnya. Pengalaman menghadapi anak-anak kecil yang mau belajar ngaji. Seneng sih karena anak-anaknya lucu, imut, nggemesin. Ada yang cepet nangkep, ada juga yang ngeyel setengah mati. Untuk beberapa anak yang terlalu susah untuk gue ajarin, pasti gue minta salah satu temen KKN gue yang ngajar. Hehe. Jam TPA kan biasanya jam 16.00, nah sebelum jam mulai itu biasanya gue sama temen-temen KKN udah pada stand by gitu di masjid. Biasanya anak-anak udah pada mandi juga dan nyamperin kita sambil ngegodain gitu. Apalagi kalau anak-anaknya udah pada gemes sama kita, sampe dicubitin --"

Selanjutnya, soal penyakit. Adaaaaa aja penyakit yang menyerang gue dan salah satunya sampai sekarang belum sembuh. Seminggu pertama Ramadhan, gue flu parah. Padahal waktu itu harus ngajar TPA. Gue disaranin istirahat sama ibu, nggak usah ngajar gitu katanya. Tapi gue nggak enak kalau belum apa-apa udah izin di tempat KKN. Alhasil gue tetep ngajar dengan hidung sentrap sentrup dan tenggorokan super gatel. Yang lebih parah adalah, temen-temen KKN gue pada nggak bisa buka sama nutup kelas, jadi gue yang disuruh ambil alih padahal buat teriak aja syusah T.T

Pas hari kedua MOPDB di sekolah, gue kena insiden sehabis sholat subuh. Kaki gue kesiram air panas. Seember. Sebelum keburu nanya 'kenapa bisa?' gue bakal cerita. Jadi, waktu itu Jogja lagi dingin buanget yang sampai 19 derajat celcius. Daripada gue nggak mandi-mandi, akhirnya gue minta dibuatin air panas buat mandi. Pas airnya udah panas, gue pindahin ke ember. Pas embernya gue angkat, pegangannya patah dan kaki gue kesiram dengan suksesnya. Reflek gue lari ke kamar mandi dan mengalirkan air keran ke kaki gue dengan paniknya. Waktu itu gue nggak punya persediaan obat luka bakar di rumah, jadinya dibalurin pakai daun binahong sama kecap (ini titahnya simbah putri) sampai om gue beliin Bioplacenton buat kaki. Begitu paniknya hilang, kaki gue mulai memerah dan perih banget bagian dalamnya. Singkat cerita, kaki gue merah, perih dan akhirnya menghitam. Sekarang kulit yang menghitam itu udah ngelupas dan terganti dengan kulit baru. Belum semua sih, jadinya kaki gue kayak uler ganti kulit. Haha.

Selanjutnya, penyakit yang lebih ekstrim. Sebenernya kalau ini penyakit munculnya di tenggorokan, mungkin akan disepelekan, tapi karena ini adanya di bagian vital manusia, gue jadi khawatir juga. Beberapa diantara temen gue di path atau twitter mungkin pernah lihat gue check in di RS. Mata dr. YAP. Iya, mata gue lagi sakit. Mata sebelah kiri gue awalnya merah, perih, ngganjel sampe gue jadi sipit sebelah. Lama kelamaan, daya penglihatan mata kiri gue berkurang drastis. Jadi kayak lensa kamera yang autofokus nya rusak. Ngeblur. Waktu buber di rumah Selfi itu udah lumayan kerasa tapi masih gue abaikan karena gue pikir macem kelilipan biasa gitu. Ternyataaa, pas diperiksain, itu adalah radang kornea. Gile ya, namanya aja serem kek malem minggu buat jomblo. 

Setelah dua minggu pengobatan, Alhamdulillah udah lumayan enak ini matanya. Tapi masih ngeblur gitu. Doain yaaa biar cepet sehat lagi matanya. Ngganggu banget buat lihat tulisan jarak jauh. Buat ngendarain motor juga jadi nggak enak soalnya..

Lebaran.
30 hari Ramadhan kerasa cepet banget, tau-tau udah H-1 lebaran dan ibu bapak udah sampe Jogja. Alhamdulillah, tahun ini masih dikasih lebaran bareng-bareng sama ibu, bapak, Novi, Radit. Lengkap berlima. Asli, kangen bangeeet sama adik gue yang paling kecil, yang sekarang udah nasionalis banget. Gimana enggak, anak bayi belum genap tiga tahun aja kesenengannya lagu Indonesia Raya, Garuda Pancasila, Maju Tak Gentar. Apalagi kalau lihat gambar garuda pancasila, beuh senengnya kayak nilai Proyek Mandiri dapet A. 

Pas lebaran kemarin juga sempet main ke Pantai Sepanjang sama ibu bapak plus Farid. Drama kemacetan jalan raya wonosari, sampai lihat bintang-bintang yang bertaburan kayak ketombe di jalanan Panggang, Bantul. Gue malah lebih keinget sama suasana langitnya daripada pantainya. Bukit bintang kalah deh. Mungkin suatu hari nanti, kalau ada yang baca blog gue bisa membuktikannya sendiri. Sampai sekarang, kalau gue memejamkan mata, gue masih bisa inget gimana angkasa yang gelap itu ditaburi bintang bintang terang, bahkan Farid sempet lihat bintang jatuh dan make a wish tapi banyak banget. Belum lagi 'bintang-bintang' yang bertaburan di tanah alias cahaya lampu dari rumah-rumah warga. Ah, so sweeet :3 #halah

Oiya, pas Ramadhan kemaren gue belajar masak loh. Ahahaha. Udah ada dua resep yang berhasil gue dan Farid hidangkan. Salah satu resepnya udah pernah gue post di blog ini kayaknya. Dikepo cobak :3 Haha...

Begitu ibu bapak pulang ke Bogor, asli sedih bangeeet. Rumah yang biasanya rame jadi sepi, terus gue jadi sesenggukan gitu kalau misalnya inget biasanya ada Radit sama Novi yang nggak pernah bisa diem. Atau kalau pas manja-manjaan sok-sok gelendotan sama ibu bapak gitu. Hehe. Tapi kata ibu, "Kita semua udah punya tugas masing masing..". Iya, ibu bapak disana, gue disini. Sama-sama sedang berjuang dalam tugas masing-masing. Hihi..

Next, semoga sisa waktu KKN PPL gue bisa lancar semuanyaaaa. Entah karena gue udah bosen apa karena belum nemu hal asyik disana, gue jadi bosenan gitu. Pokoknya gue pengen cepet kelar tapi gue dapet banyak ilmu. Haha aneh ya -_-

Belakangan ini, gue bener-bener menemukan arti rumah dan keluarga yang sebenarnya.
Ah elah selama ini gue kemana aja :')

Ehem, ada yang ketinggalan...
Mumpung masih bulan Syawal, gue mau ngucapin taqabalallahu minna waminkum buat semua yang baca blog ini. Mohon maaf lahir batin yaa kalau selama ini gue ada salah, baik perkataan, perbuatan maupun kata-kata yang tertulis dalam blog ini. Semoga kita semua bisa menjadi manusia yang lebih baik lagi setiap harinya..... :)))

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates