12 Agustus 2014

Hai fellas~
#timpukCobek

Gue mau cerita sedikit pembahasan yang sedang ngetren di basecamp tempat gue PPL alias Praktik Pengalaman Lapangan. Iya, gue macem magang gitu jadi guru. Nah, sekarang kan udah mulai aktif KBM ya, gue sama 39 temen kampus gue yang lain akan belajar untuk jadi seorang guru. Masing-masing dari kita punya satu guru pembimbing, kemudian 'dikasih' mata pelajaran yang diampu sama guru tersebut.

Buat yang belum ngeh sama dunia per-guru-an, mungkin mikir kalau ngajar itu gampang. Ternyata pendapat itu bener nggak bener sih. Kita emang nggak boleh menganggap suatu hal terlalu mudah, tapi kalau dianggep terlalu susah juga nggak boleh. Haha, terus gue maunya apa --"

Ternyata, persiapan buat ngajar itu banyak gaes. Selain mempersiapkan materi, kita juga mempersiapkan Buku Administrasi Pendidik. Didalamnya mencakup kalender pendidikan, jumlah jam efektif, silabus, RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran), program tahunan, program semester, analisis siswa, kisi-kisi, soal ujian dan segala macam yang gue juga nggak hafal. Nah, berhubung kita masih guru pemula, masih calon guru malahan, kita belum paham gimana caranya bikin bikin yang kayak begituan. Sementara, ada beberapa guru pembimbing yang menganggap kita udah bisa bikin itu. Walaupun gurunya welcome, kadang kalau kita kebanyakan nanya juga nggak enak kan. Akhirnya untuk bikin administrasi itu kita bikin rame-rame di basecamp.

Sejujurnya, kita sedikit mengalami kesulitan. Kita nggak tau caranya. Beberapa ada yang tau, tapi banyakan yang enggak tau. Misalnya aja waktu mau ngitung jumlah jam efektif yang berasal dari jumlah minggu dalam sebulan, kemudian dihitung jumlah minggu efektif, hari efektif sampai ketemu jam efektif yang tiap mata pelajaran itu beda-beda. Kita kebanyakan keder buat ngitung 'seminggu yang efektif tuh macem apa sih?' atau 'ngitung jam efektifnya kayak gimana?'.

Lain lagi misalnya buat bikin RPP. RPP itu kan rencana pas kita ngajar tuh mau ngapain aja. Di dalamnya ada kompetensi inti, kompetensi dasar, indikator, tujuan, materi, metode pembelajaran, sampai evaluasi dan penilaian peserta didik. Sumber bikin RPP itu biasanya dari silabus. Tapi kalau nggak terlatih kan tetep aja keder. Beneran deh. Padahal semester kemarin udah ada microteaching ya, dimana pada mata kuliah itu juga diajarin cara bikin RPP. Tapi kenyataan di lapangan, kadang ada yang beda beda gitu, bahkan ada temen juga yang belum tau kalau bikin RPP itu patokannya adalah silabus.

Kalau baru mulai persiapan pas udah mau ngajar gini, apalagi ditambah jadwal KKN yang juga padat, kita merasa keteteran. Macem udah sampe medan perang tapi baru mau nyari senjatanya dimana. Haha. Nah, sebenernya sih ini gue semacam mau saran, tapi gue nggak tau mau saran kemana jadi gue tulis disini aja.

Berhubung kita juga harus bikin Buku Administrasi Pendidik dengan segala konten didalamnya, alangkah lebih baiknya apabila di kampus juga diajarin cara ngitung jam efektif, cara nganalisis dan cara bikin soal-soal. Bisa tuh misalnya dimasukkin ke mata kuliah microteaching. Jadi, dalam satu semester itu seolah-olah kita udah beneran PPL. Di awal, kita nyiapin administrasi pendidik termasuk contoh gimana ngitung jam pelajaran dan lain-lain. Kalau gitu kan mesti pas diterjunin ke sekolah udah pada punya pegangan ilmu. Ya meskipun PPL ini juga sarana buat belajar dari lapangan, tapi menurut gue sih nggak ada salahnya kalau pengetahuan buat persiapan PPL lebih mateng, dan lebih baik dari sekarang.

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates