5 Juni 2014

Jum'at, (23/05) kemarin gue punya big plan untuk melarikan diri dari rutinitas di Jogja. Satu satunya pelarian yang diridhoi ibu bapak gue adalah ya…rumah di Bogor. Sebenernya, cerita gue kali ini adalah tentang menunggu dan hampir saja kehilangan #halah. Buat yang rentan galau, gue tetep menyarankan untuk baca tulisan ini sampai habis. Daripada penasaran sama endingnya kemudian malah tambah galau. Oke skip ini nggak jelas. Yang jelas adalah gue Cuma pengen share cerita aja, supaya kejadian ini nggak berulang untuk para newbie dalam dunia penerbangan. Haha.

Skip.

Hari H seharusnya gue sampai di bandara jam 9.00. Tapi apa daya berhubung gue Cuma dijemput, yang jemput gue baru sampai di rumah gue jam 9.00. Pengen ngomelin sih, tapi kayaknya emang dia ada urusan penting yang mendadak sampai akhirnya dia baru bisa sampai rumah jam segitu. Nah, berhubung udah lumayan nelat, gue diajak kebut-kebutan pake motor tanpa STNK dan pengemudinya nggak bawa SIM. Padahal, biasanya kedua benda itu adalah syarat utama kalau ada yang mau boncengin gue. Semoga setelah ini, kedua benda itu segera lengkap :3

Sampai di bandara jam 9.30, sedangkan flight gue jam 10.20. Setelah pamitan dan cukup sedih karena mau LDRan seminggu #halah, gue masuk ke bandara dan mendapati Adi Sucipto sudah cukup berubah, tapi tetep aja rame dan sesek. Pas gue mau check in, gue bingung harus antri dimana. Counter maskapainya ngebingungin. Pertamanya, gue udah ngantri di salah satu barisan, eh setelah gue ngepo ibu ibu di depan gue, ternyata kita beda maskapai. Alhasil gue pindah ke antrian yang lainnya. Alhamdulillah bener, boarding pass sudah di tangan.

Setelah gue masuk di ruang tunggu, gue sambil merhatiin landasan pacu dimana pesawat landing dan take off silih berganti. Layaknya kehidupan ini, ada yang datang dan ada yang pergi. Gue melirik jam yang masih jam 10.00. Artinya masih ada 20 menit waktu normal sebelum gue meninggalkan Jogja. Gue mengisi waktu dengan melanjutkan bacaan Dunia Sophie. Itu bukan buku novel teenlit loh ya, tapi itu buku filsafat. Ceileh banget nggak sih gue baca buku filsafat. #Skip

Jam menunjukkan pukul 10.30 dan pesawat yang bakal gue naikin belum menunjukkan batang hidungnya. Oke ini bakal delay, batin gue. Menurut informasi ibu-ibu yang ternyata satu pesawat sama gue, katanya delaynya sampai jam 15.00 -_- Oh men, milis bingit kan delay segitu lamanya. Tapi gue nggak langsung percaya soalnya belum ada informasi resmi dari petugas bandara. Akhirnya gue lanjut baca.

Nggak lama kemudian, gue mendengar pengumuman bahwa pesawat yang gue naikin ternyata delay sampai jam 17.00. Bukan 15.00 lagi men. 6 jam, dan gue mesti nunggu sendirian di bandara gitu? Setelah gue konsultasi sama ibu dan sama Farid, akhirnya gue keluar dengan niat pulang dulu sampai nunggu jam 17.00. Padahal udah pamitan haha :3

Gue bete kan. Gue kasian juga sama ibu bapak yang bahkan udah on the way Soetta buat jemput gue. Akhirnya mereka mampir ke Ancol dulu buat main sambil nunggu gue sampe jakarta. Sedangkan gue balik ke rumah simbah dengan asumsi ya kalau udah dikasih info delay jam segitu ya otomatis nggak bakal maju jam terbangnya, paling juga delay lagi. Yaudah gue nyelonong pulang dan tidur sambil nunggu jam 16.00 buat balik lagi ke bandara.

Skip aja yah ceritanya gue udah di bandara jam 16.15 menit

Masuk ke waiting room dan tidak lagi mendapati flight gue tertera di layar informasi. Pengen panik sih tapi tetep macak kalem dan duduk stay cool sambil positive thinking kalau jadwalnya udah nggak ada karena kesundul sama jadwal penerbangan bawahnya. Gue tetep ngelanjutin baca Dunia Sophie sambil lirik-lirik landasan pacu lagi. Nggak lama, pesawat Sriwijaya Air tujuan Jakarta landing, tapi itu bukan flight gue. Gue tetep duduk kalem.

Di depan gue ada ibu-ibu mau ke Kalimantan tapi pesawatnya delay juga. Habis itu gue ditanyain mau kemana dan naik apa. Alhasil ya gue cerita, termasuk kekhawatiran gue soal flight yang nggak jelas gitu. Kata si ibunya, kalau mau tanya soal maskapai, tanya aja sama petugas yang di bandara. Pasti entar dikasihtau. Yaudah, akhirnya gue nanya ke petugas yang ngecek boarding pass deket gate.

Gue : *mukanya panik tapi di sok cool-in* "Mbak, flight SJ231 berangkat jam 17.00?"
Mbak petugas : *mukanya agak panik* "Boleh lihat boarding pass-nya mbak?"
Gue : *ngasih boarding pass*
Mbak petugas : "Wah mbak, flight yang ini udah terbang dari jam 14.00 tadi.."
Gue : *dalam hati* "Anjiiiiir-___________-"
Gue : *yang keluar dari mulut* "Yah mbak, terus gimana?"
Mbak petugas : "Mbak lapor dulu ke counter, tempat check in yang tadi…"
Gue : "Makasih mbak.."

Ngambil boarding pass, ngacir ke counter, lapor dengan muka panik. Ternyata pas jam 14.00 gue dicariin, tapi gue nggak ada dan pas keluar bandara, gue nggak lapor di counter dan nggak ninggalin nomer handphone, jadilah ditinggal. Duh jan. Alhamdulillah, Alhamdulillah banget flight ke Jakarta ini seatnya masih ada sisa beberapa. Karena penumpang juga udah naik pesawat, alhasil gue dikasih boarding pass manual sama petugas counternya. Akhirnya gue naik ke pesawat. Lega banget asli udah masuk pesawat. Meskipun lari-lari dan geregetan pas antri buat ngecek barang-barang. Pas udah di pesawat, gue nggak langsung duduk soalnya di boarding pass gue belum ada seatnya. Gue jadi nunggu di bagian belakang pesawat yang biasa tempat pramugari itu loh. Bisa kepo kepo dikit lah disana ada apa aja hehe.

Pas semua penumpang resmi udah duduk semua, baru gue dicariin tempat duduk. Haaaaaaaaaaaaah. Gue nggak tau kalau itu gue nggak nanya terus bakal kayak apa jadinya. Bisa gagal ke Bogor. Alhamdulillah mendarat sempurna di Soekarno-Hatta jam 18.15.

Pesan yang mau gue sampaikan disini adalah: pertama, kalau ada apa-apa langsung aja tanya ke petugas maskapai yang kelihatan sejauh mata lo memandang. Kalau nggak ada ya tanya ke tempat check in. Kedua, kalau lo mau ninggalin bandara saat delay, tetep lapooooooooor. Ninggalin nomer henpon kek biar bisa dihubungin kalau ada situasi kek gini. Ketiga, jangan sok cool -_- Hampir aja ke sok cool-an gue membawa bencana. Bodo amat dibilang kayak pembantu baru, mendingan nanya-nanya daripada ketinggalan pesawat. Masih mending ini pesawat yang tujuannya sama tuh ada, bayangin kalau itu acara penting dan flightnya terbatas. Bayangin juga kalau maskapai nggak mau tanggung jawab sama penumpang yang ketinggalan. Bayangin juga kalau dengan semua kejadian diatas gue masih kena omelan dari petugas. Alhamdulillah sih pelayanannya baik dan gue nggak diomelin sama sekali. Hehe.

2 komentar

delay ngga dapet makan peh ?

REPLY

aku nggak tau hak penumpang yang kena delay bur. jadinya ya gitu </3

REPLY

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates