24 April 2014

[Tulisan telat seminggu]

Seharian kemarin adalah hari yang super keren buat gue. Sebenernya, keren disana bukan keren dalam artian yang sebenarnya. Kayak tiba-tiba gue ditawarin buat rekaman satu album gitu sama produser musik, atau tiba-tiba proyek PM semester ini tiba-tiba selesai, atau gue ditawarin wisuda dan IPK gue cumlaude (ini sih aamiin-able banget). Nggak, kalau kejadian diatas bener semua sih itu namanya bukan keren, tapi keren biyangeeeetz :3

Lah, terus lu heboh bener Peh kalau kemarin itu hari yang keren buat lo. Ada apaan emang?

Kekerenan kemarin adalah ketika dalam satu hari, gue harus menghadapi 1 presentasi dan 3 UTS tanpa jeda. Gue baru menyadari bahwa ada ancaman 3 UTS satu hari sebelum UTSnya berlangsung (ketauan dah kagak pernah belajar). Sementara itu, malem sebelum UTS gue bikin slide buat presentasi di mata kuliah pertama. Gue ngerjain presentasi dari jam 20.00 sampai jam 22.00 karena emang dikasih deadline sama anak-anak jam segitu. Berhubung gue mengusahakan anak-anak dapet file presentasinya pun ontime, hasil slidenya sebelum jam 22.00 udah gue share di facebook. Disitu gue minta komentar dari temen-temen. Yakali ada yang perlu dibenerin, ditambahin atau malah dikurangin atau malah saking jeleknya jadi dihapus aja.

Ternyata, dari 4 anggota kelompok yang lain, yang komentar cuma satu. Sisanya hilang T.T

"Berarti ok nih presentasinya", hati gue berkata.

Selepas ngerjain presentasi, gue mencoba untuk membuka materi Manajemen Industri yang UTSnya jam 11.00. Tapi sebelumnya silaturhami dulu ke Twitter. Ternyata ya pemirsa, gue menemukan gosip bahwa UTS Man-Is besok adalah open book. Wuhuuw, lumayaaan.. Udah aja habis itu gue mindahin materi dari ppt ke word buat diprint sebelum UTS. Apakah habis itu gue belajar Metodologi Penelitian Pendidikan dan Sistem Pendukung Keputusan? Tidak saudara-saudara. Ternyata mempersiapkan buat ujian openbook itu juga lama, alias kayak baca semua materinya gitu. Jam 01.00, setelah gagal berkomunikasi dengan seseorang di seberang sana, gue tidur. Sebelum tidur, cuma minta sama Tuhan supaya gue nggak bangun kesiangan.

Gue bangun jam 5.17 kemudian melakukan ritual sampai jam 6.15. Gile ye, tumbenan banget jam segitu udah standby. Iya, soalnya acara gue pagi itu adalah nebeng mas gue yang juga mau kuliah jam 7.00. Preketek banget kalau sampai gue kesiangan dan bikin mas gue telat. Pagi itu gue ngaca kemudian membatin "Aaaaak, mata guee" sambil menangis dalam hati. Kantung mata semakin menghitam, pemirsaaaaa T.T

Skip.

Presentasi Sosioantropologi Pendidikan. Gue sih awalnya jadi moderator. Boleh curhat nggak? Gue sebenernya belum ngeh banget sama materi yang bakal gue sampaikan. Ini nih, tugas dari jaman kapan baru dikerjain kapan. Wuuu~ Awalnya gue sama temen sekelompok ketara banget kalau nggak menguasai materi alias njelasinnya ngambang banget dan gue yakin itu temen-temen sekelas pun bingung apa yang mesti mereka tangkap. Waktu itu, gue merasa badan gue mulai panas dan muncul keringat dingin. Gue cuma bisa berdoa semoga ini bukan tanda-tanda mau sakit.

Ada insiden yang #duhBuk banget waktu akhir presentasi. Itu adalah momen dimana ibu-dosen-sosio-nya-ngira-gue-udah-punya-anak gara-gara lihat wallpaper desktop gue sama Novi dan Radit.

"Tadi, seperti yang mbak Hanifah sampaikan tentang pola pikir orang tua. Sepertinya mbak Hanifah sudah berpengalaman menjadi orang tua. Itu tadi foto yang di laptop itu foto ..."
"Itu foto adik saya bu..."
"Oh, maaf mbak. Saya kira.. Maaf ya mbak"

Seketika kelas bergemuruh gara-gara pada ketawa. Gue cuma bisa tutup muka pake kertas dan mikir, "Ini maksudnya gue terlihat sudah cocok punya anak apa karena gue muka tua ya?" Aaaaak. Mungkin itu momen yang tidak akan terlupakan buat gue. Buk, makasih ya buk :")

Selesai kuliah Sosioantropologi Pendidikan, gue menuju rental buat ngeprint materi Man-Is. Gue ngerasa lemes banget dan perut gue sakit. Oke, fiks. Ada tamu yang dateng.

Jam 9.30 gue udah di ruangan ujian Man-Is. Niatnya mau belajar tapi nggak bisa konsen gara-gara AC nya terlalu dingin dan perut gue sakitnya keterlaluan banget. Skip. Jam 11.00 Pak Ponco masuk kelas dan setelah sepik beberapa pengantar gitu, mulai membagikan lembar soal UTS. Sumpaaah, rasanya tuh open book agak sedikit percuma gitu. Banyak soal yang bener-bener nggak kepikiran bakal dikeluarin sama bapak dosennya. Cuma soal nomor tiga, tentang hitung-hitungan BEP yang gue yakin bener :|

Selesai UTS Man-Is, gue pindah ruang dan pindah gedung buat UTS Metodologi Penelitian Pendidikan. Dengan beberapa belas menit waktu yang tersisa, gue mulai belajar memahami semua materi yang ada. Fix, jangan pernah tiru kebiasaan gue belajar yang SKS (Sistem Kebut Sesaat-sebelum-ujian) ini. Otak tuh terkadang butuh banyak waktu untuk menghafal, apalagi otak gue. Jadi, kalau bisa yaa, jadilah mahasiswa yang rajin mengulang mata kuliah (eh kok ini ambigu ya --"), emm maksudnya belajar lagi setelah dosennya menyampaikan di kelas. Tapi terkadang, kahanan membuat kita memprioritaskan hal lain disamping mengulang pelajaran. Bukan, ini bukan soal yang yangan :3

Walaupun UTS nya sebagian besar nggak bisa gue kerjain, gue berprinsip untuk nggak nyontek. Mau ngawur, sengawur apapun, gue akan berusaha untuk tetep ngejawab semuanya sendiri. Jadi, dari 8 soal UTS MPP, gue hanya yakin menjawab 3-4 soal dengan benar. Haha. Yaaa, masalah nggak masalah sih sebenernya. Nggak masalah karena kadang gue berfikir bahwa gue bisa belajar lagi habis ini, jadi pas UAS nanti gue bisa menjawab soalnya dengan lebih pede dan yakin bahwa jawaban gue bener. Masalahnya adalah gimana kalau UTS ini punya porsi cukup gede di nilai yang bakal keluar di KHS entar. Aaaaak. Tapi semuanya sudah berlalu, yang tersisa tinggal penyesalan yang berulang. Haha. Lagian, yang kayak gini tuh bukan cuma kali ini doang aja kok. Kemaren-kemaren juga sering.

Selesai UTS MPP, temen-temen menunjukkan wajah lega yang bikin gue sirik. Iyalah, gimana nggak sirik, gue masih harus menghadapi satu UTS lagi setelah itu. Emm, emang sih mata kuliah ini gue ngulang gara-gara semester 4 kemaren gue pas lagi berantakan-berantakannya dan gue sering bolos dan telat ngumpulin tugas di mata kuliah ini. Hehe. Untuk itu, gue bener-bener bertekad memperbaiki nilai gue dengan cara mengikuti semua aturan main dari Pak Dosen. Untuk mata kuliah ini, gue sedikit sedikit sih udah belajar. Paling enggak, gue udah mempelajarinya setahun yang lalu, haha. Walaupun kadang kalau ada adek tingkat yang nanyain soal kuliah ini suka gue jawab dengan kalimat, "Kamu beneran tanya sama aku? Aku aja ngulang loh~", tapi sesungguhnya gue berusaha memperhatikan apa yang Pak Dosen bicarakan. Terbukti dengan kuantitas catatan gue yang lebih banyak daripada tahun lalu.

Ternyata bener, UTS Sistem Pendukung Keputusan ini nggak jauh beda sama UTS tahun lalu. Yap, sebagai sekelompok orang (iya, gue ngulang kuliah ini berlima) yang pernah mengalami kuliah ini di masa lalu tentu saja udah ngerti gayanya Pak Dosen kalau bikin soal. Beberapa ada yang gue inget, beberapa lupa. Satu hal yang mungkin bisa gue akui adalah gue lumayan ngerti mata kuliah ini justru ketika gue ngulang. Hihi. Alhasil, satu jam setelah waktu ujian dimulai, gue sama temen ngulang gue yang namanya Fiani udah selesai ngerjain. Pas bawa lembar jawaban ke meja Pak Dosen, kita diliatin sama adek-adek yang masih ujian dengan tatapan, "Mbak, serius ini kalian udah selesai? Aku aja masih susah memahami kalimatnya~". Hehe, dek mungkin kita nggak lebih pinter daripada kalian, tapi kita sudah pernah dapat ilmu seperti ini sebelumnya.

Begitu keluar kelas, beban yang seharian ini nempel di pundak rasanya copot semua. Gue duduk di kursi depan kelas sambil nunggu yang belum selesai ujian. Mengambil nafas dalam dan menghembuskannya. Gue sedikit merenung soal apa saja yang sudah berhasil gue lewati seharian tadi. Sederet aktivitas yang gue pikir nggak bakal bisa gue lewatin, ternyata bisa. Sederet kegiatan yang pengen banget gue skip skip aja dan nggak usah gue lakuin, ternyata bisa gue selesaikan. Gue nggak bayangin kalau beberapa aktivitas yang sudah direncanakan tiba-tiba batal. Itu hanya akan menunda sambil menambah beban yang baru. Gue emang bukan tipe orang yang gampang untuk memotivasi diri gue sendiri. Tiap gue ngerasa gue bakal susah ngadepin sesuatu, biasanya gue bakal cerita dulu soal apa yang gue takutkan. Tapi, mungkin cara gue bercerita menyebabkan orang-orang yang gue ceritain lebih nganggep itu sebuah keluhan. Hei pemirsa, tak tahukah terkadang aku hanya butuh, "Ayo, Peh. Semangat lah cuma kayak gini doang aja masak nggak bisa nyelesaiin?". Haha.

Udah sih gue cuma mau cerita itu aja di postingan ini. Intinya adalah, sebanyak apapun permasalahan yang menanti di depan, paling enak adalah dengan menghadapinya. Bukannya lari. Sebab lari hanya akan membuatmu terlena dalam kelegaan yang semu. Lari tidak akan pernah menyelesaikan masalah. Just face it. Gue beberapa kali pengen bolos kuliah karena gue belum ngerjain progress proyek kuliah gue, tapi beberapa saat menjelang kuliah mulai, gue pasti membatalkannya. Yang sering gue bilang adalah, "Kalau ditanya ya tinggal dijawab. Kalau nggak bisa ya nyengir aja". Mungkin terkesan nyelelek, tapi itu yang sering gue lakukan untuk, yaa, paling tidak membuat gue berusaha untuk tidak lari. Emm kalau bolos yang kemaren itu emang karena gue niat bolos, padahal progress juga udah ada kok :3

4 komentar

power point kan iso diprint layout papat2 nduk ngopo ndadak dipindah neng word?

REPLY

aku suka lari'e , pie dong HF,..sementara ini sih baru marathon 5km an aja..mau lanjut ke yg 10km
*Aku fokus Lari*

REPLY

eaa eaa lagi program ya mbak meg?
kalau lari yang itu mah dianjurkan kok. biar sehat~

REPLY

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates