28 Februari 2014

What a day. Jam dua puluh satu lebih beberapa menit dan saya baru saja bisa merebahkan diri di atas kasur. Hari ini nyenengin banget :)

Jam lima lewat beberapa belas menit saya bangun tidur, terus sholat subuh. Setelah itu saya membalas pesan dari seseorang dulu, sambil nyengir nyengir gitu, terus saya belajar sedikit soal keterampilan membuka pelajaran buat bekal kuliah micro teaching yang isunya bakal praktik membuka pelajaran. Jam setengah enam, sambil browsing materi, saya mencoba membangunkan seseorang di ujung sana tapi sepertinya yang mau dibangunin masih terlelap sampai telfon saya nggak diangkat. Baiklah biarkan saja, toh kuliahnya libur :3

Jam enam teng saya mandi sampai jam setengah tujuh. Jam tujuh kurang beberapa menit saya sampai kampus dan teman-teman sudah berkumpul di depan ruang dosen LPTK. Skip skip skip pembahasan soal #gagalPiknik ala kelas F2.2, kemudian Pak Totok ngajak masuk Lab FTTH buat kuliah micro teaching. Yap, harusnya hari ini saya nggak kuliah. Tapi karena hari kamis kemarin mata kuliah micro teaching ditiadakan, jadi diganti hari ini. Ternyata, hari ini belum praktik membuka pelajaran. Selama kurang lebih empat jam, kuliah diisi dengan sharing dan presentasi hasil observasi dari Akhi dan Disma. Awalnya emang excited ndengerin, tapi ketika jam sudah menunjukkan pukul sepuluh, saya sudah mulai tidak merasa nyaman dan ingin segera keluar ruangan.

Jam sebelas tepat saya keluar ruangan. Kemudian bersiap untuk sebuah acara silaturahmi ke rumah seseorang, ceileh, udah tulis aja sih namanya Farid, untuk memenuhi undangan makan duren disana. Setelah koordinasi, akhirnya disepakati buat kumpul di rumah Andri setelah sholat Jum'at. Farid berangkat sendiri. Andri berangkat sendiri. Annis sama Budi berdua. Saya, Akhi sama Rahma bertiga dan kita mampir dulu ke kosnya Akhi buat ganti baju dan itu lumayan lama. Udah ditanyain sama Farid sama Annis juga posisi kita dimana, tapi ya kita emang masih di kostnya Akhi.

Jam sebelas lebih tiga puluh menit, kami berangkat. Saya penunjuk jalannya. Sebenernya kemarin lusa juga baru dari rumahnya Andri buat ngerjain statistika, saya cuma berharap nggak nyasarin kedua temen saya ini. Setelah mengobrak abrik ingatan soal rute ke rumah Andri, Alhamdulillah kita bertiga sampai bertepatan dengan kemunculan Farid di rumah Andri. Jodoh banget emang. Hehe. Habis itu kita sholat Dzuhur dan berangkat ke rumah Farid jam tiga belas lebih beberapa menit.

Jam empat belas kurang beberapa menit kita sampai di Padakan Wetan, Banjarharjo, Kalibawang, Kulon Progo. Memarkirkan motor dengan manis di sebelah selatan rumah sambil Farid bilang ke saya, "Welcome home.." :3 Rumah bercat orange putih yang beberapa bulan lalu cuma dikasih lewat, sekarang bisa beneran main kesana. Begitu masuk rumah, saya nemenin Akhi check-in d Foursquare dulu biar tetep eksis. Kemudian kita disuguhi teh anget, bakwan, tempe goreng dan bakso. Tapi baksonya beda loh pemirsa, ini baksonya tuh bakso ayam. Yaudah, berhubung kita juga udah laper, akhirnya kita makan bakso dulu. Saya kebagian hibah dua butir bakso tambahan dari Budi yang masih ragu itu bakso ayam apa bakso sapi, padahal Bapaknya Farid sendiri yang bilang kalau itu bakso ayam :D

Makan Bakso Ayam
Photo by : @akhiharuni
Belum juga selesai menyantap bakso, yang dinanti pun tiba. Duren. Dengan kalap, kita menghabiskan kurang lebih tujuh buah duren. Saya nggak berani makan terlalu banyak, takut pusing. Tapi Budi, Andri sama Akhi bener-bener seperti menikmati salah satu surga dunia dengan menghabiskan banyak sekali duren. Bahkan Budi bilang dia makan lima belas biji duren *sik, makan biji?* Rahma tetep kalem, sama kayak saya. Durennya manis, enak. Apalagi gratis :3

Salah satu Durennya :3
Photo by : @akhiharuni
Setelah mabok duren, semua omongan jadi ngelantur. Meskipun demikian, Budi sama Andri nggak membiarkan ada duren tersisa. Mereka tetep menghabiskan duren yang ada di toples. Super sekali :o

Jam lima belas lebih beberapa belas menit kita sholat Ashar di mushola depan rumah Farid. Selesai sholat, kita ngobrol ngobrol sambil sesekali tetep mengece saya -_- Apalagi kalau udah urusan 'rumah Disma', duh, senkitip. Haha :D

Saya yang kebetulan pengen ke kamar mandi tapi nggak berani sendiri, akhirnya bikin Farid ngalah dan mau nganter ke kamar mandi. Begitu keluar, saya dipanggil ibuknya Farid

"Mbak..."
"Iya bu?"
"Ini piringnya tolong bawain ke depan..."

Oke, nggak jadi deg-degan :3 Akhirnya saya bawain setumpuk piring ke depan, dan udah feeling kalau ini bakal ada  acara makan-makan lagi, padahal kita udah nyiapin space buat ngambil jatah makan banyak di acara Bancakan. Sore itu kita makan nasi lagi pemirsa. Kalau katanya Farid, orang Magelang tuh gitu.. Jadi, untuk menghargai tamu, apa yang dipunya tuh ya dikeluarin semua. Terus, Farid juga ngasih tips kalau udah 'full' tapi tetep kudu makan. Caranya adalah, ambil nasi sedikit aja, terus diratain di piring biar keliatan banyak. Sayurnya juga :p

Pas lagi makan itu, keponakannya Farid yang namanya Kahfi keluar. Kali ini dia udah nggak sembab gitu gara-gara boboknya kagol terus nangis. Mungkin karena temen oomnya berisik kali yaaa.. Saya seneng anak kecil, apalagi lihat Kahfi terus jadi keingetan sama Radit di rumah. Kalau kata Farid, Kahfi itu awal-awalnya malu gitu, suka salting. Tapi kalau udah kenal, Kahfi itu bakalan lebay. Tapi kalau menurutku, Kahfi itu sok cool :3

Jam tujuh belas lebih beberapa menit kita pamit sama bapak ibuknya Farid. Cepet ya, nggak kerasa. Kita mau ke acara selanjutnya yaitu Bancakan di UC UGM. Skip perjalanan. Sampai UC jam delapan belas lebih dua puluh menit, kita presensi dan sholat Maghrib. Habis sholat, kita ke meja prasmanan.

Makan lagi??

Iya dong :3 Disaat Akhi, Rahma, Andri, Budi nggak pada ngambil nasi lagi, saya sama Farid tetep ngambil nasi. Dasar perut..Lah gimana, orang laper kok. Habis itu masuk ruangan yang nggak ada sinyalnya, sepertinya membuat beberapa orang sedikit bete. Hehe. Awalnya dia udah bilang bakal pamit jam sembilan belas lebih tiga puluh menit buat mengahdiri agenda lain di SC, tapi mendekati jam segitu ternyata acaranya belum mulai, akhirnya dia pergi saat jam menunjukkan pukul sembilan belas lebih dua puluh enam menit.

Sampingku kosong...

Nggak beberapa setelah Farid pergi, acara dimulai. Diawali Pak Narendra dari Nokia Indonesia, dilanjut dari PicMix, terus ada dua pembicara lagi dan diakhiri presentasi dari Gits. Jujur, saya udah nggak terlalu fokus dengerin karena mata udah beneran berat nggak bisa diajak melek. Intinya, mereka berbicara soal bagaimana kita menghasilkan uang dari aplikasi yang kita buat. Gitu deh pokoknya.

Jam dua puluh lebih lima puluh tiga, saya Akhi Annis Rahma Andri Budi keluar ruangan secara bergerombol. Hihi. Nggak apa-apa, tinggal sesi tanya jawab kok. Terus saya pulang ke rumah simbah dengan kantuk yang mendera. Sampai rumah jam dua puluh satu lebih dua belas menit, lalu nulis ini.

*pijitin kaki siiiih~*

Overall, hari ini menyenangkan. Seneng karena akhirnya bisa meluangkan waktu main sama temen-temen sekaligus main ke tempat Farid. Seneng karena akhirnya bisa nyicipin durennya Kalibawang. Seneng karena.... Hehe, ditulis ditempat lain ah :3 

By the way, makasih banyak yaa sudah membuat Februari saya tahun ini sungguh berkesan :))))

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates