13 Juli 2013

Nggak kerasa udah dikasih kesempatan merasakan atmosfir Ramadhan di Jogja sampai 3 kali. Mulai dari Ramadhan 2011 sampai Ramadhan 2013, dengan 'isi' yang berbeda pula setiap tahunnya. Ngerasain Ramadhan yang jauh dari orang tua sebagai anak rantau yang lagi menuntut ilmu. Jadi jarang banget sekarang ngerasain yang namanya ngabuburit setiap sore sama Ayah buat beli menu buka, cari kain buat bikin seragam sekeluarga pas lebaran sama Ibu, sahur dibangunin Ibu, tarawih dirumah sama Ibu, kumpul sekeluarga tiap makan sahur. Semenjak di Jogja, kebiasaan itu nggak ada semua.. Yaiyalah, beda tempat juga puasanya. Saya di Jogja, mereka di Bogor ._.

Ramadhan 2011,
Kali ini lagi sibuk-sibuknya ngurusin diri sendiri jadi Mahasiswa Baru. Ngurusin persiapan OSPEK. TM lah, OSPEK mulai yang Univ sampe Jurusan. Sempet kehilangan waktu buat fokus ibadah di Ramadhan waktu itu.

Ramadhan 2012,
Masih ngurusin OSPEK, tapi kali ini jadi panitia yang ternyata jauh lebih sibuk daripada ketika jadi maba. Ramadhan 2012 bener-bener ngerasa jauuuuuuh banget sama Allah, bener-bener ngerasa nyia-nyiain Ramadhan banget. Banyak ngelakuin hal-hal yang sebenernya nggak perlu dilakuin. Bahkan khatam 30 juz pun enggak. Masya Allah... Walaupun sempet pulang, tapi tetep ngerasa nggak dapet apa-apa :'(((((

Ramadhan 2013,
Yap, kali ini pengennya sih saya bener-bener 'balas dendam' buat Ramadhan taun kemaren. Mumpung 'sendiri', bener-bener harus deketin Allah lagi biar Allahnya juga deket sama saya. Pengennya ngisi setiap harinya sama hal yang bermanfaat, pokoknya PDKT sama Allah lagi. Meskipun emang masih fluktuatif ya imannya, tapi paling enggak, momen Ramadhan kali ini, saya masih punya kesempatan buat memperbaiki semuanya. Kali ini juga tetep berhubungan sama OSPEK, malah tingkatnya mungkin lebih lebih dari sebelumnya, tapi semoga bukan jadi alasan lagi buat nyia-nyiain Ramadhan yang belum tentu taun depan bisa ketemu lagi.

Tiga tahun, tiga rasa...
Nggak banyak sih yang bakal ditulis, cuma pengen ngeluarin unek-unek aja. Semoga Allah masih ngasih saya kesempatan untuk bisa memperbaiki diri setiap harinya. Semoga Allah selalu melapangkan hati saya, memberikan saya keikhlasan, kesabaran dan menjadikan saya manusia yang selalu rendah hati dan pandai bersyukur atas semua karunia yang sudah Ia berikan buat saya. Semoga juga Allah selalu melindungi dan memberikan penjagaan buat orang-orang yang saya sayangi ketika penjagaan saya tidak pernah bisa sampai kepada mereka. 

Entah akan seperti apa Ramadhan tahun depan, toh Ramadhan tahun ini juga belum ada 10 hari. Hehe. Semoga tetep bisa istiqomah aja ngejalanin semua rutinitas yang bermanfaat. Tetep jadi perempuan yang punya prinsip hidup. Nama adalah do'a, hanif itu artinya jalan yang lurus :')

2 komentar

semoga berhenti galaunya :D

REPLY

udah berhenti kok :) insya Allah

REPLY

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates