13 Juli 2013



Singkat saja,

Kenapa laki-laki terlihat lebih mudah move on dibandingkan perempuan?

Menurut analisis sotoy dan teori yang saya buat, begini. Misalnya Budi pacaran sama Ani, nah terus mereka putus. Habis itu Ani punya pacar namanya Agus. Budi ngerasa lega soalnya udah ada orang lain yang bisa jagain Ani. Sebaliknya, kalau Budi yang udah punya pacar duluan, dan Ani belum, Ani bakal ngerasa nggak ada yang jagain dia. Jadinya Ani susah move on.

Jadi, TERKADANG perkara gampang atau susahnya move on juga bisa dilihat dari siapa duluan yang dapet pacar setelah putus. Jahat banget nggak sih? Haha. Ya mungkin karena laki-laki itu orangnya nerima (sepengalaman dan sepenglihatan). Dan laki-laki itu, susah banget ditebak perasaannya saking pinternya nyimpen perasaan itu. Laki-laki juga cenderung tertutup. Duh.

Tapi perkara isi hati orang siapa yang tahu sih? Cuma dia sama Tuhan aja kan? Bisa aja yang dikira udah move on, sebenernya tiap malem masih nangisin mantannya. Bisa aja yang setiap hari diledekin susah move on, ternyata diem diem udah punya kekasih baru. Ya namanya hidup gini ya... Ada yang datang, ada yang pergi. Sampe sekarang masih tanya juga, setia itu yang kayak gimana sih? Hehe.

Akurasi teori ini belum bisa di sertifikasi sih *bahasane*. Cuma berdasarkan pemikiran yang cukup random aja pagi ini. Haha. Siapa setuju?

3 komentar

kata temenku, Bukan ikhlas namanya kalo masih nebar keluhan, bukan ikhlas kalo masih merasa terbebani, dan bukan ikhlas kalo masih menangisinya :D

REPLY

sungguh analisis yang sotoy :)))))

REPLY

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates