5 Juni 2013

Saya baru nyadar kalau sekarang saya udah nggak bergantung lagi sama satu device yang bernama 'mouse'. Yang pernah pake laptop saya pasti tau dong kenapa selama ini saya setia banget sama mouse. Hehe, ya laptop saya ini adalah salah satu bahan uji kesabaran untuk pemakainya. Touchpadnya itu loh, ngeyel banget.

Saya nggak pakai mouse lagi bukan karena touchpad laptop saya udah bener dan waras, tapi karena saya nggak bisa temenan sama yang namanya mouse. Tiap beli, pasti nggak awet. Yang lednya mati lah, yang kabelnya nyaris putus lah, yang dibanting lah, yang ketendang lah ._. Pokoknya tiap beberapa bulan sekali (lebih tepatnya kalau di Jogja ada pameran), saya mesti dateng dan paling enggak beli satu buah mouse).

Yang terakhir ini, mouse baru beli sebulan udah rusak. Padahal katanya itu mouse awet, pake blue-technology dan bisa dipakai di segala alas. Bisa kaca, bisa kayu, bisa kain, bisa kertas, bisa tembok. Asalkan jangan hatiku dijadiin mousepad ya :3 Aku mutung lah, merasa di PHPin sama mbak yang jual mousenya. Terus dapet gantinya yang baru sih, emang bukan mouse yang mahal dan bagus, tapi yang penting ada mousenya. Nah, baru beberapa minggu pake mouse yang itu, rasanya udah nggak enak. Ya, maklum ya ada harga ada rupa. Jadinya ya pake dan nggak pake mouse ya sama aja susahnya.

Terus saya mulai coba kemana-mana nggak bawa mouse. Terutama semester empat kemarin. Di mata kuliah media digital, grafika komputer, sampe visual basic pun saya bisa dibilang nggak pernah bawa mouse lagi semenjak mouse terakhir rusak. Pokoknya saya belajar, mbuh kepiye carane saya harus bisa temenan sama touchpad. Padahal di kuliah praktik media digital, saya harus pake software Adobe Audition dan Adobe Premiere dan itu mainan timeline gitu kan, seret sana seret sini. Drag and drop, wah ini bikin telunjuk nangis-nangis mungkin kalau dia bisa ngomong.

Tapi, hey!

Akhirnya setelah saya melewati semester ini, saya sadar, bahwa saya bisa tuh laptop-an tanpa mouse. Ya, bukan berarti 100% bisa tanpa mouse, tapi nggak selalu bergantung sama mouse. Saya bisa ngerjain tugas tanpa mouse, saya bisa desain tanpa mouse. Dan, hey, sadarkah bahwa dengan demikian berarti skill saya nambah? *skill opo peh*

Wah, ternyata ya... Kalo kita paham esensi dari setiap kejadian dalam hidup kita, banyak banget hikmah yang bisa diambil. Cuma, kadang aja kita terlalu ndableg dan kebanyakan alasan. Weeeits, jangan di 'noted' dulu ya. Saya juga masih dalam proses. Ini bukan analogi-analogian ya. Ini murni soal mouse dan laptop saya yang pada akhirnya sadar bahwa mereka mungkin memang cocok satu-sama-lain, tapi bukan berarti harus selalu bersama. Toh, bukankah bisa itu memang karena terbiasa? :)

2 komentar

sama kak ipeh, kalok aku biasanya mousenya ilanG :3
yap..smoga selalu diberi pencerahan untuk membaca hikmah :D

REPLY

kalo ilang nggak ada bangkainya ya, aku tuh punya banyak bangkai mouse yang entah bakal dikemanain mb :3
aamiin, semoga selalu dikasih kemudahan. lala yeye :)

REPLY

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates