12 Januari 2012

Goes To Drini

Kayaknya, sekarang jadi sering banget update blog ya. Muehehe. Tapi tenang aja, kali ini bukan tentang penggalauan atau curhat yang cinta-cintaan gitu. Lagi bosen dan lagi nunggu perkembangan soalnya haha :D

Update hari ini adalah tentang kegiatan berkunjung ke Pantai Drini di Gunung Kidul, Yogyakarta.

Awalnya ide ini digagas oleh Guruh, dan pelaksanaannya tuh hari Rabu, 11 Januari 2012 setelah UAS Logika. Dan beberapa anak di kelas F udah pada mau ikut tuh. Tapi, namanya dosen yah seneng bikin mahasiswanya galau. Setelah terbebas dari UAS Logika, ada pengumuman nilai Teknik Digital. Jejeeeeeng. Begitu hasil angkatan 2011 dipajang. Nilai yang tercetak merah ternyata cukup banyak dan membuat pemiliknya shock. Inilah galau akademis. Haha :D Tapi aku nggak terlalu mempermasalahkan soalnya nilaiku nggak termasuk di bagian yang merah itu. Alhamdulillah, puji syukur kehadiratMu ya Allah.... :) Dan ketika temen-temen pada galau gara-gara nilai nya, acara ke Drini nggak jadi dilaksanakan. Aku sejujurnya hari itu udah siap banget mau berangkat. Tinggal nebeng :P Hehe. Begitu tau kalo nggak jadi ke Drini, aku ya pulang aja langsung.

Malemnya, konsultasi sama Adit dan dia menyarankan buat acaranya tuh bener-bener di konsep dan dia bersedia jadi koordinatornya. Tapi pelaksanaannya kemungkinan sebelum mulai perkuliahan semester dua nanti. Nah, aku sih hayuk-hayuk aja, manut, selama ada yang mau ngordinir anak-anaknya.

Ketika 11 Januari semakin larut, aku mikir kok kayaknya wagu banget gitu aku udah semangat banget, tapi nggak jadi. Nggak enak juga kalo kagol ke pantai. Aku ngerti temen-temen yang mungkin pada dapet nilai merah dan harus remidi hari Jum'at mungkin masih belum kepikiran soal refreshing. Tapi aku, yah, aku pingin banget ngerefresh otak, ke pantai, nyium bau air laut, nyium angin laut, dan yang jelas melupakan kepenatan selama UAS. Jadi, sekitar jam 9an malem, aku sms beberapa temen yaitu Hanan Andry Guruh buat ngajakin ke pantai besok harinya, (Kamis, 12 Januari 2012). Hanan sama Andry menyanggupi. Setelah ngajak sana sini, akhirnya yang fix berangkat malem itu Aku, Guruh, Andry, Hanan, Karen (Ceweknya Andry), dan Adit. Wah aku sampe seperti mengemis-ngemis sama si Fiani biar dia mau ikut, tapi usahaku sia-sia. Dia tetep keukeuh nggak mau ikut. Yasudahlaaah....

Pas bangun tadi pagi, aku nerima sms dari beberapa orang, salah satu nya dari Annis yang nanyain ke pantai jam berapa? Ternyata Annis mau ikutan juga, Faza juga. Tapi sayangnya, Adit nggak jadi ikut soalnya dia ada acara di HIMA sama Matriks. Yah, gugur satu tumbuh dua. Wkwk~

Acara yang semula dijadwalkan dimulai jam 8 pagi, ngaret setengah jam gara-gara nungguin Guruh yang emang terkenal ngaret. Dia mengedepankan jargon OTW dengan artian bukan On The Way, tapi Oke Tunggu Wae. Jadi, kalo janjian sama Guruh dan dia bilang OTW, berarti masih lama tuh dia datengnya.

Cuaca tadi cukup mendung, terutama di selatan. Begitu masuk di wilayah Gunung Kidul, hujan mulai turun dan kita berteduh di tempat yang kaya showroom gitu tapi tutup. Aku sempet diledekin sama temen-temen, katanya pantainya pindah lah, kalo mau main air di sini aja nggak usah ke pantai, terus pas mobil sampah lewat juga aku diledekin ._____________.

Dan pas udah agak redaan, kita berkendara lagi (kalo bilang jalan, berarti bukan naik motor. haha), baru beberapa puluh meter, hujan agak deres lagi. Tapi kata Andry, "jarene arep ning pantai kok wedi banyu?" haha :D Akhirnya bablas terus. Pas udah belok kanan dari jalanan kota Wonosari, kan hujan deres lagi tuh, nah kita mau cari tempat berteduh lagi. Posisinya tadi tuh, Aku-Guruh paling depan, Hanan-Annis kedua, Andry-Karen ketiga, dan terakhir Faza. Pas Guruh udah pelan-pelan, mau minggir buat berteduh, tiba-tiba..goldak...Faza ternyata terjatuuuhhhhh dengan posisi jatuh ke kanan. Kita shock. Eh aku enggak sih, cuma kaget aja. Guruh, Hanan Andry langsung nolongin Faza, sementara Aku, Annis, Karen beretduh di pos ronda. Untung jalanan saat itu sepi banget, kan gak enak kalo sampe jadi tontonan, hehe. Mukanya Faza pas itu, pucet banget. Aku udah mbatin pingin minta pulang, takutnya emang nggak diridhoin. Kondisi motor Faza, spion kanannya copot. Kalo Fazanya sendiri, dia lecet-lecet di kaki sama di tangan. Faza ngeluh pusing, ternyata dia belom makan --, Akhirnya dia minta dibelikan roti sama minum, yaudah aku sama Annis beliin makanan sama plester buat lukanya Faza.

Setelah makan, Faza kembali bugar. Wkwk :D
Dan kita kembali melanjutkan perjalanan, dengan lebih pelan dan hati-hati soalnya habis hujan jalanannya jadi licin banget. Beberapa kilometer, langit mencerah, nggak hujan lagi, tapi imbas dari hujan deres tadi adalah jalanan banjir. Hwah. Udah naik turun belak belok, habis belok, di belokan lainnya ada air menggenang. Creet. Nyiprat lah ke sepatu zzz. Dan ketika sepatuku emang udah basah banget, aku memasrahkan diri Guruh mau lewat becek-becekan apa enggak. 

Dasarnya langitnya lagi labil apa gimana gitu, nggak lama kemudian, hujan deres buanget. Keroyokannya parah kalo yang ini. Tapi Alhamdulillah, pas lagi deres-deresnya, kita udah sampai di pintu retribusi pantai, dan kita akhirnya berteduh dulu disitu. How lucky we are. Kita kesana masih dalam rangka promosi awal tahun, jadi kita nggak dipungut bayaran apapun buat masuk ke pantai. Selalu ada berkah dibalik sebuah emm, ya ini nggak bisa dibilang musibah juga sih. Yah intinya, setelah basah-basahan, semuanya terbayar dengan masuk pantai gratis. Haha :D Pas neduh disitu, aku sempet ke kamar mandi dan ngganti sepatu yang aku pake, dengan sandal jepit yang aku bawa dari rumah. Lebih leluasa, lebih bebas.

Sampai di Pantai Drini, sepi..... :D
Kita disuguhi pemandangan laut yang luar biasa indah. Dua buah pantai yang diapit sebuah pulau. Kalo kata Guruh, kaya di Tanah Lot yang di Bali. Berhubung aku belum pernah ke Bali dan cuma tau Tanah Lot dari internet dan buku aja, aku cuma manggut-manggut. Hehe. Aku yang udah kegirangan ketemu laut, langsung berlarian ke pinggir pantai. Aaaaaaa, rasanya tuh tentrem denger suara ombak, dan ketika wajah tertimpa hembusan angin pantai.

Dasar ini orang-orang tau pada niat apa enggak sih ke pantai, pada kaga bawa salin coba. Atuh, nggak seru kalo nggak basah-basahan... Akhirnya malah jadi foto-foto, terus ngelemparin batu kedalam air dan bikin beberapa video nggak jelas.

Hal pertama yang dilakukan di pantai adalah, nulis-nulis nama di pasir. Hahah.  Selalu stand up comedy akhir tahunnya Raditya Dika yang kebayang kalo pergi ke pantai :D Nulis apaan, Han di pasir? Emmm, foto menyusul yaaah, masih ada di Hanan soalnya :)


"Nulis-nulis nama di pasir.. D love A...Diupload, di tag di Facebook...Gue juga bisa liaaaaaat!!" - Raditya Dika

Disana terus ngemil beberapa makanan ringan yang ada. Sambil foto-foto lagi. Konyol adalah ketika Faza mau masukin makanan ke mulutku dengan bantuan angin -____________- Aku banyak bertingkah aneh, misalnya nggali pasir pake sapu lidi, dan seolah menemukan fosil, terus main hardball (soalnya bolanya keras, pake batu, jadinya hard hahahah) sama Faza, terus payungan pas hujan sama Guruh Faza Hanan, terus nyoret-nyoret pasir pake kayu. Haha, saya senang dan saya puas. Apa yang tidak bisa saya lakukan dirumah, saya lakukan disini :)) Fresh beneran.

Banyak hal yang dibicarakan disana sama temen-temen, termasuk mbahas soal Logika pas UAS kemaren. Dan juga tentang cowok yang berLogika dan cewek yang berPerasaan. Ah, sudahlah. Melanjutkan sub-bab ini akan membawa saya kepada opini-opini tidak penting yang ujung-ujungnya akan menjadikan diri saya gala..eh yah gitulah :D

Sekitar jam setengah satu, kita memutuskan buat pulang setelah sebelumnya sholat Dzuhur dulu. Ini soalnya, Annis Faza sama Guruh mau ada rapat HIMA jam 3. Pas mau sholat, aku kan pinging ganti celana dulu ya, soalnya basah dan lengket kena air laut, eh kamar mandinnya dikunci semua --, Akhirnya aku salin di belakang gubuk gitu, untung sepi. Kalo enggak, mana nyaman sholat dengan celana kotor, basah dan lengket kaya gitu?

Dan perjalanan dilanjutkan menuju Yogyakarta kembali. Dijalan cukup rame. Seru adalah, pas di turunan dan tanjakan curam, dan itu sepi, Guruh memacu motornya dengan kencang, dan itu rasanya kaya naik roller coaster, hahahaha :D

Akhirnya setelah berpisah dengan Andry dan Karen di ringroad selatan, aku dianter Guruh ke Ambarukmo, dan dia lanjut ke PKM buat rapat HIMA. 

Hhaaaaaah, makasih buanyak ya temen-temen. Meskipun banyak halangan sebelum sampe di pantai, tapi kita tetep berjuang melawan hujan badai yang tidak berperikemotoran. Haha. Aku seneng banget, makasih buat semuanya, buat susah-senengnya, buat tawa nya (berhubung emang nggak ada yang nangis). Ucapan terima kasih pertama buat Allah yang udah ngelancarin semuanya hari ini. Buat Faza, semoga lukanya cepet sembuh. Buat Hanan, Andry, Karen, Annis makasih udah mau menemaniku ke pantai. Dan makasih buat Guruh, buat boncengannya :))


Wah ini dapet tag-an Foto dari Karen...


Andry, Aku, Annis, Hanan, Faza, Guruh


Nasib...

4 komentar:

  1. Aku tuh puasa -_-
    tapi gak sempet saur

    BalasHapus
  2. wah, tapi kalo kemaren nggak dibatalin entah bagaimana ceritanya itu za....

    BalasHapus
  3. hahaha, ya itu. pingsan di situ mungkin :D

    BalasHapus
  4. pingsan malah soyo repot --,

    BalasHapus

Komentar dari: