20 Maret 2011

Selama UAS, di pelajaran yang membutuhkan acara coret-mencoret alias hitung menghitung, kita selalu dikasih kertas buram sama pengawas. Fungsinya adalah sebagai tempat kita buat nyoret2 atau ngitung, tapi di tangan gw, kertas buram yang identik dengan coret2an angka, hitungan dan rumus2 berubah menjadi hal yang sangat romantis. Awwww ~

3 Pelajaran yang membutuhkan kertas buram adalah Kimia, Matematika san Fisika.
Gue cuma mau berbagi sedikit cerita tentang kertas buram gue, yaaa sebuah sisi lain dari ujian. Gue liat, jarang ada yang menulis tentang sosok yang amat sangat membantu saat ujian ini. Saat dimana kita kembali primitif kalo ngitung2, padahal jaman sekarang udah ada kalkulator, kenapa per-anak ga dikasih kalkulator aja, biar lebih efisien kalo ngitung. Biar cepet, dan nggak salah ngitung, kalo nggak salah ngitung, pasti hasilnya bener, terus jawabnnya bener, dan nilainya bagus, dan lulus semuanya. Hahaha, ngayal. Oke, balik lagi ke kertas buram.

Hari Kamis, 17 Maret 2011
Pelajaran : Kimia

Biasa, gue dapet kertas buram. Lembaran pertama gue isi dengan rumus-rumus dan hitungan, gue terlihat cukup tekun mungkin saat itu. Satu jam gue lalui, kertas buram bagian depan udah penuh sama rumus, tapi LJK gw masih aja kosong. Akhirnya gue mulai mencari wangsit dari temen-temen seperjuangan gw. Jujur, gue sangat bodoh dan buta di pelajaran kimia #salahsiapa?. Aaaaah, gue dibekali bibit yang gak bener dari kelas satu, alhasil, beginilah. Gue sama sekali nggak ngerti, nggak sama sekali sih. Cuma kalo ada angka 1-10 buat pemahaman kimia, gue paling cuma 2 atau 3. Sedih kan?

Pesan moral : Lu harus serius belajar Kimia dari kelas satu SMA, kalo lu emang udah serius tapi pihak yang sangat penting dalam hal ini terlihat agak-tidak-serius, gue sarankan untuk segera mencari pencerahan. Daripada kaya gue, surem -_________________-

Haha, jadi curhat.

Sejam kedua, gue mulai mengisi LJK dengan feeling. Gue berharap gue hoki di Kimia. Pas jawaban udah mau keisi semua, gue melihat kertas buram gue. Belakangnya masih kosong. Mulaaaai, tangan artistik gue ini membuat sketsa yang tidak asing lagi, haha. Nggak lama, yaaa 10 menitan lah, kertas buram gw udah penuh sama sebuah nama. Ehem. Yaaa, you-know-who lah. Kenapa gue kepikiran buat nulis nama itu ya? Dan kenapa gambarnya bagus ya? Oh, jangan2 gue rindu sama master kimia itu. Hahahaa, 

Pa udah jadi, gue lihat hasilnya.. Lumayan lah. Pengen gw kasih orangnya tapi kayaknya lebih bagus buat koleksi pribadi :p

Waktu gue mau kasih liat ke Tria, segeorombolan preman kampung (baca : Ray, Ojan, Obed Dkk) merebut kertas burem gue yang-udah-ada-tulisan-namanya. Dan membawanya ke tengah lapangan, DIBACA ! Bodong banget sumpah, gw kan maul -______________________- eh maluuuu :(

Akhirnya, niatnya tuh kertas mau gue simpen, gara2 tarik2an sama Ojan, jadi sobek, dan berakhir di tempat sampah. Poor you :(

Jum'at, 18 Maret 2011
Pelajaran : Matematika

Gue agak yakin di pelajaran ini nih, buktinya, 3/4 kertas burem (depan belakang) bisa gue isi dengan coretan yang bermutu. Maksudnya rumus. Dan pas pelajaran MTK ini, gue ngotret pake pulpen loooh. PULPEN!! haha, seru kan? Nggak sih biasa aja. Intinya, gue terlalu tekun ngerjain MTK, sampe2 gue cuma bisa gambar seiket bunga, dan seekor domba yang bertaring. (Upload gambar menyusul ya, belum dipoto. Hehehe).

Kenapa seikat bunga dan seekor domba , Han?
Ya nggak apa2, iseng aja.. Gue pertamanya gambar bunga sebiji. Eh gue kasih tangkai, ternyata lumayan bagus, yaudah gue terusin. Jadinya seiket bunga, haha. Siapa tau ada yang mau ngasih gw bunga gitu. Hihi, ngarep.
Kalo dombaa.. Emm, awalnya gue mau gambar kelinci. Jauh juga ya dari kelinci jadi domba. Pokoknya gambarnya jelek deh, haha.
Sabtu, 19 Maret 2011
Pelajaran : Fisika

Ini nih -______________________________________________-
Susah banget soalnya, kampreeeeet. Sebenernya kalo disuruh milih Fisika atau Kimia, gue milih Fisika. Tapi kali ini gue akan menolak kalo ditawarin dua2nya. Dikasih gratis juga ogah. Bzzzzzz. Coretan aslinya mah cuma setengah kertas doang, sisanya adalah rumus2 yang nggak penting, yang ngga ditanyain di soal. Gue sengaja nyoret2 pake rumus biar disangka bener2 ngerti sama pengawasnya. Hahaha.

Lagi-lagi gue harus menunggu wangsit. Dapet! Yaudah gue isi tuh, ternyata masih ada yang kosong. Mulai deh naluri feeling gw meskipun-nggak-atau-jarang-ada-yang-bener, gue tetep aja PD nebaknya. Akhirnya, 10 menit sebelum bel bunyi. LJK gue udah penuh. Gue liat sekeliling, mukanya pada ngga enak. Gue nggak tega mau ngerecokin, akhirnya gue melirik ke kertas burem. Aha!

awalnya gue cuma gambar bangun ruang kaya kubus, prisma, lama 2 gue gambar piramid dari kubus. Absurd sekali -_- terus gue pindah ke halaman selanjutnya, gue gambar persegi yang disusun kaya batako di rumah. Awalnya cuma 3 susun, jumlahnya 6 persegi. Lama2 gue bikin banyak banget, hampir seperempat halaman kertas burem. Dan tau2 gue berenti nggambar karena gue capek. Pas gue liat, bagus juga nih. Dan gue iseng nulis2 di bagian dalem persegi itu, nama gue, love, nama you-know-who, everlasting, bla bla bla~ hahaha dan ternyata kotak2nya itu PAS!

Meskipun gue terancam gagal di Fisika, tapi entah kenapa ada kebahagiaan lain saat hasil karya gue amat sangat bagus (menurut gue), haha yang ini jangan ditiru.

Gue ngasih liat ke Naning, Wayan, kali ini Ojan Dkk nggak ada, makanya gue aman. Temen2 gue, mungkin bingung kali ya, segitu terobsesinya gue sama YKW. Sampe tiap hari begituuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu mulu. Ya mau gimana? 

Gue cuma bisa jatuh cinta sendiri atau jatuh cinta diam-diam, gue cuma bisa pake bahasa tulisan sekarang...

"Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan. Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, penggarapan dari dulu, yang tumbuh mulai dari kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima. Orang yang jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak sesungguhnya kita butuhkan. Dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan. Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian"

#mmj chapter pertama paragraf terakhir.

Ya, intinya, kertas buram bagi gue adalah tempat gue mencurahkan apa yang tiba2 gue rasakan pas ujian sedang berlangsung. Apa yang sedang gw pikirkan, apa yang sedang gw rasakan, semuanya tertuang disitu. 

Seandainya kertas buram itu, sampai ke orang yang gue maksud. Dan dia membacanya dengan perasaan yang sama ..

#alasan

Komentar dari:

Precious Moment . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates